Wednesday, April 3, 2019

Kasus Percintaan!

wahhh gw kembali lagi ke aktivitas yang sesungguhnya.

jadi kemaren libur semester kuliah itu sekitar sebulanan, dan minggu lalu awal semester baru dan  dimulainya perkuliahan. yaa karena masih awal jadi masih banyak dosen yang belum bisa masuk, begitu juga dengan mahasiswanya (begitu juga dengan gw, hihihih). dan minggu inilah baru bener2 aktif kembali.

super duper melelahkan. huft,-

ya gimana gak lelah coba? gw pagi kuliah, start jam 8 sampe jam 2 siang. trus jam 4 sore kerja dan baru pulang jam 12 malam. lalu tidur hanya dengan waktu 4-5 jam. dari senin sampe jumat. wadaw!.

tapi gw harus tahan, kuliah demi ilmu, kerja demi mahar kamu (aaaaaasssseeeeeekkkkkk... cailah congor gw)

nahh, kali ini gw mau ngebahas mengenai SULITNYA KASUS PERCINTAAN KAUM MILENIALS.


wuuuiiihhhh,,, judulnya itu udah bisa jadi top 10 trending topic gak ya kira-kira? *lebay*

kenapa judulnya begitu?

well, itu semua akan gw bahas dan kupas tuntas secara beringas!. hohohoho.

btw, gw udah dikasih izin sama temen gw buat nyeritain kasus percintaannya ke blog hina ini. actually, gw gak minta izin, melainkan dia yang memaksa gw untuk bisa diceritain ke blog ini. huahuahua. dia pengen panjat sosial di blog gw, hehehe (gak deng, becanda). harapan temen gw sih, para pembaca blog ini pada bisa ngasih tanggapan berupa saran atau semacam nasehat atas kasus percintaannya (hmm,, mending ke psikiater biro jodoh bersama dr. gorila)

oke cukup intronya. kita masuk ke topik pembahasan.

jadi gw punya temen, bisa dibilang dia kohai (baca: adek kelas *bhs jepang tuh*). dulu lumayan akrab di sekolah. anaknya bisa dibilang asik sih diajak bergaul (kadang bisa dijadikan pembokat kalo gw lagi jahat, hohoho). namanya kita samarkan (fyi, dia gamau namanya di sebut di dalam blog gw). kita sepakatkan aja namanya dengan inisial F.

jadi, F punya abang dan sekitar 2 tahun lalu baru aja menikah. di pesta pernikahan abangnya, F ternyata terpikat  oleh sosok cewek yang menurutnya 'dia kayaknya jodohku' gitu. dan dia berusaha cari info mengenai cewek yang dia suka. yaaa kayak first sight gitu dehh. F langsung kepoin tuh cewek dan berlagak menjadi CIA dan FBI yang mencari tau segala hal tentang si cewek. sampai akhirnya dia melihat kenyataan yang menyakitkan. ternyata tuh cewek adalah keponakan dari istri abangnya F (ribet banget). jadi intinya bisa dikatakan si cewek itu adalah keponakannya sendiri dari segi kekeluargaan (susah amat gw ngejelasinnya yaoloh, ngertiin aja deh ya).

hilang harapan dan patah semangat? so pasti.

tapi, F ngerasa dia harus memiliki tuh cewek. walaupun harus melawan takdir (cailah nih botjah). dan pada saatnya F memberanikan diri buat PDKTan dengan cewek. (fyi, nama ceweknya juga gak pengen disebutin didalam blog gw) kita sepakatkan aja namanya dengan inisial D.

singkat cerita, si F cintanya makin besar ke D (lebih besar size kancut gw). setelah beberapa bulan PDKTan, tekad si F untuk yakin akan memiliki D makin bulat (seperti badan gw yang bulat). dan hingga pada waktunya F yakin akan menyatakan perasaannya ke D. gw sih gatau pasti gimana detailnya. tapi dari F yang menceritakan ke gw, dia bilang kalo pertamanya dia ditolak. lalu selang beberapa waktu, eeehh si F memberanikan diri buat nembak lagi dan diterima. wadaw! (gw aja yang pdkt sampe berbulan-bulan bahkan nyentuh setahun lebih eeehh ujung-ujungnya ditolak, gileee beruntung amat nih botjah)

ada momen menarik saat proses tembak-menembak (iykwim)
(ceritanya udah diterima)

F : kau kenapa waktu pertama kali aku nembak kau, terus kau tolak?
D : ya kau pulaknya, namanya terkejoed aku terheran-heran. lagian gak jentel kali nembak dari hape

gak jentel kalo nembak dari hape????? bgst laahhh (teringat saat gw nyatain perasaan ke dinda dulu, nembak via telpon. huhuhuhu)



dan begitulah... akhirnya si F berpacaran dengan D.

NAH...NAH...NAH...NAH.... konfliknya dimana? (saya suka menimbulkan konflik dan memanaskan situasi, hehehehe *tawa setan*)



ada banyak konflik yang timbul dari hubungan mereka.
yaaa kalo lo semua pada baca, secara kekeluargaan. berarti F memacari keponakannya sendiri? bener ga? dan D berpacaran dengan om nya sendiri?. waahhhh gileee ini expert banget konfliknya.

tapi walaupun begitu, kedua keluarga yang bahkan udah tau gak mempermasalahkan hal itu *tepuk tangan* (da bes banget eaaa) dan gw dengar dari F katanya yaaa fine fine aja gitu. saat mereka ngedate pun juga kedua keluarga tau. yaaa gak semua anggota keluarga sih, bisa dikatakan salah satu pihak keluarga D ada yang kurang setuju. kurang setuju bukan karena konflik hubungan kekeluargaan, melainkan karena si F ini hanya seorang chemical engineer (sama seperti gw) yang gajinya pas-pas-an. waaddduuuhhh ribet tuh kalo udah nyentuh materi. ckckckck.

jadi salah satu anggota keluarga D pengen kalo si D ini yaa berpacaran sama orang kaya, dokter, punya mobil fortuner gitu. (btw ini semua gw diceritain sama F lho yaaa) naaahh karena mendengar hal yang gak enak, si F pernah putus untuk beberapa hari dengan D, yaaa walopun akhirnya balik lagi.



konflik yang lain adalah gw pernah nanya ke F. 'jadi gini? misalkan lah kalian nikah, terus punya anak. naahh kalo dalam kekeluargaan kan seharusnya D manggil kau Om, lhaa terus nanti anak kalian berdua manggilnya cemana ? kalo dalam kekeluargaan seharusnya anaknya manggil kau kakek, masa iya ntar jadi gini. ternyata kakekku adalah ayahku, dan ibuku adalah keponakan dari kakekku. kan ribet tuhh?' lalu F hanya diam, tapi sambil mukul kepala gw (serius nih kohai kurang ajar banget ama gw)

berbagai halangan dan konflik permasalahan mulai muncul dalam hubungan mereka. kasus kaum milenials yang beginian susah banget dicari solusinya. sebenarnya hanya ada satu. yaitu mereka harus break up alias putus. yaaa mau gimana lagi?

well, mereka berpacaran sekitar 9 bulan (fix udah siap lahir tuh kalo bayi). dan kabar buruk yang gw dengar adalah beberapa minggu lalu mereka akhirnya memutuskan untuk mengakhiri hubungan ini (karena menurut gw emang ini jalan satu-satunya bagi kedua belah pihak yakan?)

dan saat putus, hoooohooohoooo F dilanda ke-galau-an yang sangat luar biasa. tubuh lemas, lesu, lunglai, tatapan kosong, pandangan fokus ke satu titik, wajah pucat, bibir pecah pecah, keluar busa dari mulutnya lalu badan kejang-kejang kayak orang kesurupan (eh rupanya dia sakit, hehehehe)



yaaa seminggu setelah dia putus, gw dengan terpaksa harus mendengarkan kebacotannya yang menceritakan segala kegalauan yang dia alami. dengan biadabnya congornya terus nyerocos udah kayak ekor ular yang terus menggeliat gitu. yaaaaa gw sih GAK PERIHATIN sama ke-galau-an dia. bodo amat mah ama gw. boro-boro mikirin nasib percintaan orang, nasib percintaan gw aja sampe sekarang gak kelar-kelar cuy.

so, setelah mengetahui kasus percintaan kaum milenials kayak temen gw ini gimana menurut kalian?  kalo kalian ada saran dan sedikit hujatan nasehat gw bakalan sampein ke F.

gw rasa gw cuma mau bahas ini aja. dan yaaaaa gw berharap diantara kalian gak ada yang kasus percintaanya serumit ini ya.

jangan sampe gw denger kabar salah satu diantar kalian punya kasus percintaan yang diluar nalar, mungkin kayak 'seorang pria menikahi tiang' atau 'diduga terjatuh dari tangga, pria ini langsung jatuh hati pada anak tangga dan ingin segera menikahinya'. plisss cukup diluar negeri aja ada berita 'wibu yang menikahi bantal waifunya'. (mungkin gw juga tertarik buat nikah sama bantal waifu)

oke folks, let me know ur opinion about this case.


pesan moral : makanya gausah bercinta kalo gak mau ribet. gitu aja kok susah sih! *beringas*


 

GolilaUnyu.Cerita.Gue Copyright © 2014 -- Template created by O Pregador