Tuesday, March 12, 2019

Tragedi Weekend Berkesan!

yeaayyy upload (lagi) 
belakangan ini gw jadi sering upload, gw nemuin moodbooster untuk rajin nulis di blog.
yaahhh biasanya gw jarang amat upload, bahkan kemaren sempat cuti nulis blog gara-gara melahirkan (canda yang ini)

pada penasaran moodboster gw nulis?

yaahh,, kemaren gw lagi bongkar2 lemari, dan nemuin novel yang menjadi alasan gw nulis blog. 
novel kambing jantan by raditya dika.

gw ga berhenti ngebaca tuh novel dan ngakak2 sendiri. padahal ini udah ke 5 kalinya baca tuh novel.

yaa karena gw sendiri pernah bilang kan, kalo raditya dika itu inspirasi gw dalam nulis blog dan banyak lagi deh pokoknya.

jadi ya wajar.

dan bukan hanya itu sih alasan gw yang udah mulai rajin nulis sekarang. alasan lainnya itu adalah para pembaca yang senantiasa meninggalkan jejak di blog hina dan penuh kenistaan ini. pembaca yang juga merupakan semangat buat gw untuk rajin ngeblog. dan beberapa pembaca yang juga merupakan personal blogger yang mirip kayak gw ini (emang ada yang mau mirip seperti gue yang manusia penuh berahi kepada seonggok kartun?) yang setelah gw baca bloggnya ternyata menambah inspirasi ke gw.

oke cukup.
let's go to our topic.

jadi gini, 
sabtu kemaren adalah weekend yang gabisa gw lupain seumur idup.

serius.

berkesan banget...banget...BANGET!!! *masang muka serius*



so, hari sabtu (9/03), gw abis ngantar ibu gw ke rumah saudara, yang kebetulan lagi ada kemalangan (innalillahi wa innailaihi rojiun). sehabis ngantar dan ngelayat bentar, gw memutuskan untuk pulang karena adek gw sendirian dirumah (dia gabisa ikut, secara mau gw bonceng dimana? gw gendut, ibu gw juga gendut, yaa lucu donk kalo adek gw tarok di dashboard motor)

gw pulang sekitar jam 11an.

dan saat dijalan pulang, pandangan gw teralihkan oleh sesuatu yang memancing berahi gw (canda deng)

gw tertarik dengan kerumunan spesies manusia disebuah halaman pasar yang udah gak kepakek.

gw liat ada abang-abang yang mainin ular sambil sesekali lari2 kecil dan nyembur tuh ular pakek jigongnya (gw paham kok lar, gimana rasa jigong manusia laknat, sabar ya ular) ular itupun nyalak dan berusaha matuk tuh abang, tapi si abang yaa karena mungkin udah jago dan lebih ahli dalam dunia per-ular-an, jadinya aman. gw sih ga abis pikir aja, ngapain tuh abang mainin ular, woi.. ular tuh juga punya perasaan, jangan seenaknya mainin donk, dikira tuh ular murahan apa, dia kan juga bisa baper, ntar kalo baper lu mau tanggung jawab apa bang?lhaa..

di halaman itu gw liat ada mobil yang diparkirkan, banyak abang-abang yang kayaknya lagi mempersiapkan sesuatu. salah satu abang2 itu maju dan nyalain mic, gw liat disekitarnya ternyata ada speaker, sejenak gw berpikir, ternyata mereka lagi ngadain pertunjukkan (otak gw akhirnya bisa bekerja)

abang2 yang maju tadi ngetest mic dan dengan hembusan nafas dia ngucap gini "ouissssssshhhhttwuushhhiisshht" seriusan. kayak dia lagi buat sound effect angin ribut gitu. 

terus dia ngomong.
"yaa saudara-saudara, kami datang dari jauh, untuk memperlihatkan pertunjukkan sebuah seni tradisional dari tanah jawa, pertunjukkan ini merupakan suatu yang belum tentu saudara bisa dapatkan. sebab itu saudara sekalian sangat beruntung sekali karena kami datang. liat adik saya yang memainkan ular itu, tanpa kenal takut dan sang ular pun tunduk kepadanya"

seketika gw berpikir
PANJI SANG PENAKLUK LEBIH KEREN DARIPADA ADIK LU BANG.

okay lanjut. 
setelah dia ngomong panjang lebar, emang banyak sih yang dipertunjukkan dari mereka. 
btw, kata orang sih nama pertunjukkan itu DEBUS, tapi setelah gw search di gugel, gak sesuai sih debus dengan pertunjukkan yang gw tonton ini. (kalo ada yang tau namanya apa, komen yak)

salah satu pertunjukkan yang buat gw ga percaya sama sekali adalah disaat dimana salah satu dari abang2 itu diikat terus ditutup dengan kain item (dibuat kayak pocong gitu, tapi pakek kain item). kata si abang2 yang jadi moderatornya (pembawa acara, gitu kali ya nyebutnya?) tuh abang2 yang diiket udah dimasukkan roh kakek-kakek (entah kakek siapa yang ngerasukin, kakek sugiono? kau kah itu?).

abang moderator ditengah
yang buat gw takjub adalah disaat tuh abang2 yang diiket berhasil nebak apa yang ditanya dan itu bener.

jadi gini

moderator : apakah benar kamu sudah dirasuki oleh mbah ***** (gw lupa namanya siapa)

abang2 yang diiket : yah benar sekali (okay kok sedikit weird ya?)

moderator : kami semua tidak percaya, kalau benar, coba silahkan beritahu kami, siapa yang barusan saja datang ke pertunjukkan ini?

seketika gw ngeliat sekitar

abang2 yang diiket : ada satu keluarga yang datang, ada ayah, anak, dan ibunya diatas sebuah motor, anak tersebut memakai baju merah, sang ibu memakai baju merah dan sang ayah memakai baju biru.

gw mencari sekitar, dan ternyata bener. tepat di arah barat-daya gw berdiri ada motor yang ditumpangi oleh ciri-ciri yang disebut abang2 yang diiket tadi. gw takjub. tapi gw masih ga percaya.

moderator : itu masih belum cukup, saya coba buktikan lagi, coba tebak plat nomer angkot yang baru saja lewat 

gw mencari sekitar, dan ada angkot warna kuning dijalan raya yang lagi jalan pelan.

abang2 yang diiket : *nyebutin plat nomer angkot*

dan ternyata benar... anjir, gw takjub. tapi tetap aja gw ga percaya.

moderator : para penonton masih belum percaya? 

*gw ngangguk*

moderator : ada yang mau ngetest adik saya ini? (dia bilangin abang2 yang diiket)

*gw ngacungin tangan*

moderator : nah iya, silahkan. 

*gw nunjuk angka 4*

moderator : coba tebak angka berapa yang ditunjuk oleh saudara kita ini

abang2 yang diiket : dia menunjuk 4 jari.

*gw bengong, kok bisa tau dia*

moderator : warna baju yang dipakek abang itu?

abang2 yang diiket : warna putih

moderator : warna helm yang di pegang abang itu

*fyi, gw sambil megang helm*

abang2 yang diiket : warna hitam

moderator : baiklah, terimakasih.

gw masih bengong, dan perlahan mulai percaya. gilaaa men, bayangin aja? horror gak sih? tuh abang2 diiket badannya terus ditutup badannya pakek kain item dan dibuat kayak pocong gitu.

wtf,

aneh, tapi nyata.

selain pertunjukkan abang2 yang diiket. ada satu pertunjukkan yang buat gw mikir diluar logika. (wait, emang gw bisa mikir? ya bisalah)

jadi, tepat setelah pertunjukkan itu, si abang moderator mulai bicara ga jelas dengan diksi yang gak bisa gw pahami. 

moderator : ilmu kebal itu sama sekali tidak ada di dunia ini wahai saudaraku (ada kok, buktinya gw kebal dari patah hati), yang ada itu adalah ilmu keselamatan. jadi kalo saudara sekalian melihat banyak sekali pertunjukkan tentang ilmu kebal yang tahan bacok itu semua sesungguhnya adalah ilmu keselamatan. dan saya akan membuktikan bahawa semua itu adalah benar adanya. kalau diantara saudara sekalian ada yang punya ilmu ghaib, seorang dukun atau seorang guru besar mohon jangan gangggu pertunjukkan saya, biarkan lah mengalir apa adanya. 

pokoknya tuh abang moderator ngomong panjang lebar ke para audience (cailah, bilang aja penonton udah!)

para penonton... bapak-bapak.. ibu-bu.. semuanyaaa *auto nyanyi*
setelah panjang lebar ngomong, tuh abang tiba-tiba nunjuk random ke salah satu penonton yang katanya mau dijadikan contoh atas ilmu keselamatan.

abang moderator trus ngasih tunjuk minyak yang dibungkus rapat2 dan kecil2 sebesar bisi kesemek. 
sembari ngomong : ini adalah minyak sholat, yang sudah dibacakan puluhan doa, mulai dari doa keselamatan, doa rezeki dan doa lainnya. 

trus tuh abang moderator ngasih minyak itu ke tangan abang2 random yang ditunjuk. 
sambil bilang : saudaraku, tutuplah matamu dan genggam minyak ini, bacalah al-fatiha terus menerus. *si abang random ngangguk*

sembari menutup mata, gw ngeliat tuh abang random keliatan serius banget. dan genggam tuh minyak dengan serius. buset.

lalu abang moderator ngambil golok, dan ngambil batang tebu. 

awalnya gw ngira dia mau makan tuh tebu, secara keliatannya manis bener tuh tebu (woi, balik ke topik)

sambil megang golok, ehhh dia langsung nebas tuh batang tebu jadi dua. dia tebas lagi jadi 3, terus dia tebas. mungkin dia mau nunjukkin tuh golok asli dan tajem.

dan setelah nebas tebu, dia langsung gorok tuh tangan abang random, dan ajaibnya GAK TERJADI APA-APA. setelah tangan, dia pindah ke LEHER, dan gak terjadi apa-apa juga. gilaaa gw ngilu. abis leher dia pindah ke LIDAH, dan sekali lagi gak terjadi apa-apa.

berikut adalah videonya, WARNING!!! bagi yang gak kuat, harap skip aja... 



gw bengong dan celingak-celinguk nyari jawaban. SERIOUSLY?

gilaa..gilaa..gilaaa..

gw ga habis pikir, kenapa bisa gitu ya? apakah mereka diam-diam mempelajari itu semua dari saitama? apakah mereka punya quirk yang bisa mentransfer quirk kekebalan kepada orang lain? apakah mereka itu punya sihir kegelapan yang bisa membuat raja iblis bangkit kembali? (keluarlah pendapat seorang wibu)

btw, sebelum itu ternyata mereka jual obat2tan juga. akar tanaman gitu yang katanya bisa menyembuhkan penyakit apapun. 20 ribu. gw sih niatnya mau beli, tapi emang ada obat patah hati?

selepas dari pertunjukkan kebal itu, abang moderator bilang : saya diajarkan guru saya untuk saling memberi dan berbagi ilmu, minyak sholat ini akan saya berikan sebanyak 8 kepada saudara sekalian. yang mau tunjuk tangan.

*gw ngacungkan tangan*

lalu ada abang2 lainnya yang ngasih tuh minyak ke tangan gw. seperti yang gw bilang tadi, bentuknya kecil kayak biji kesemek. dibalut plastik rapat-rapat dan warnanya item gitu.

gw heran, buat apa sih gw punya beginian? yaaahhh gw sih iseng aja mau ngebuktiin.

terus si abang moderator bilang : bagi yang dikasih harap di balut dengan uang kertas untuk sementara. dan silahkan maju kedepan.

gw ikutin permintaannya.

moderator : karena waktu sudah menunjukkan sudah akan mau masuk waktu zuhur, maka dari itu, kami sudahi lah pertunjukkan kami. dan terimakasih buat para saudara-saudara sekalian yang sudah nonton. mungkin dilain kesempatan jika diizinkan allah, kita akan berjumpa lagi.

penonton mulai pada berpulangan. tapi gw gabisa karena katanya harus nunggu dulu. gw ambil tuh minyak soalnya.

setelah cukup sepi tuh abang moderator tadi ngumpulin 8 orang dari kami, lalu keluarlah naga suci yang dapat mengabulkan permintaan (lhoo kok jadi dragon ball) canda deng. 

jadi setelah sepi dan kami berkumpul, tuh abang moderator berubah ke mode sage alias mode serius. 

moderator : assalamualaikum, baiklah, saya akan menjelaskan bagaimana cara kerja dari minyak ini. minyak ini hanya bekerja kepada orang yang beneran tulus dan hati yang bersih, minyak yang akan membawa keberuntungan dan segala hal. tentu saja itu semua bukan berkat minyak ini tapi berkat Allah SWT. dan sebelum saya memberikan minyak ini, izinkan lah saya menguji kalian semua.

*gw masang muka serius dan perlahan nganggung2*

moderator : kamu *nunjuk gw* nama kamu siapa?

gw : a..a..ar.arya

moderator : assalamualaikum.

gw :  waalaikumsalam *gw masih heran*

moderator : kamu ingin minyak itu?

*gw ngangguk*

moderator : kamu yakin? kamu rela berkorban?

*gw ngangguk*

moderator : antara ilmu dan harta kamu milih mana

(sebenarnya gw milih harta sih, karena dengan harta  kita bisa belajar tinggi-tinggi untuk dapatin ilmu, harta segalanya bossss, begitulah opini dari gorila ini, ya tapi gw gak jawab gitu)

gw : ilmu jelas.

moderator : apakah kamu siap mengorbankan harta kamu?

*gw ngangguk*

moderator : kalau begitu, coba belilah nasi bungkus buat kami semua yang ada disini dengan uang yang kamu punya 

gw otomatis langsung ngeh, oohh ternyata dia mau nguji gw. baiklah abang. mwehehe.

gw : oke, tunggu saja disini
dengan perlahan gw meninggalkan kerumunan dan saat mau ke motor ehh gw langsung dipanggil lagi sama abang moderator. gotchaa..

moderator : ehh udah-udah gajadi, 

*gw pura-pura bingung*

moderator : inilah saudaraku sekalian contoh yang saya maksud, betapa mulianya saudara kita ini yang rela mengorbankan harta demi ilmu

gw dalam ati "HAHAHAH PUJI TERUS DIRIKU WAHAI FERGUSO"

tuh moderator terus ngasih ujian ke 7 orang lainnya. dengan pengujian yang berbeda tentunya. tapi hanya dengan meliatnya aja kalian pasti bisa nebak deh kalo ini semua cuma test biasa. 

setelah dari situ, dia meminta kami untuk mengeluarkan uang seratus-ribu-rupiah. dan genggam ditangan kami lalu arahkan ke abang moderator itu. 

gw ngikutin aja *gw mah anaknya follower*

terus tuh abang moderator bilang : uang 100 ribu ini saya ambil, saya akan melakukan test selanjutnya satu persatu dari kalian. nanti masing-masing akan berbicara 4 mata dengan saya.

entah kenapa gw setuju dan ngikutin aja.

dari kami yang ber-8 hanya sisa 6 orang sebab 2 lagi gabisa lanjut karena ada urusan. jadi mereka nyerah. gw yang masih penasaran masih ngikutin jalannya pertunjukkan ini.

satu persatu dari kami dipanggil.

tiba giliran gw.

gw menuju mobil mereka yang diparkirkan di halaman pasar yang menghadap membelakangi kami duduk.

gw ngeliat ada abang-moderator, terus dia bilang gini : ilmu bisa kau cari dan kau pintar, harta bisa kau cari dan kau mendapatkannya, keluargamu sangat mencintaimu, tapi satu hal... kau jauh dari kata jodoh dan cinta kekasih? benar kah itu?

watdefak???? tuh abang kok bener tebakannya??? seketika gw percaya kalo dia punya ilmu yang diluar nalar manusia. dan itu udah kesekian kalinya ditunjukkan didepan mata gw.

gw langsung meng-iya-kan perkataan itu.

abang moderator lalu ngomong : jadi, misalkan uang 100 ribu tadi tidak abang kembalikan? apakah kau ikhlas???

wait, gw berpikir ini adalah ujian lagi, dan hanya jebakan saja. 

gw : ikhlas bang

moderator : kalau begitu, gunakanlah minyak itu dengan baik, jangan tinggal sholat dan selalu ingat pada allah. kau berhasil bukan karena minyak itu, tapi karena allah. jangan lupa bersedekah dan selalu berbakti kepada orang tua.

gw : aaasshhiiiyyaapppp

moderator : baiklah.

lalu ada hening diantara kami selama beberapa detik. gw yang masih senyum didalam ati bertanya-tanya. kok 100 ribu gw belum dibalikin ya? kan ini ujian?

lalu gw tanya : jadi uangnya bang?

moderator : kan abang bilang, kau ikhlas tidak?

dalam ati, wanjiiirrr yang ini mah beneran.

gw : eehh aku ikhlas bang, tapi masalahnya itu bukan uangku, tapi uang orangtua yang mau ku pakek buat bayar praktek kuliah.

moderator : uang yang sudah kau beri haram hukumnya kau minta kembali 

watdefak, sejak kapan ada hukum ginian??? balikin duit gw bujang!!! gw masih berusaha negosiasi ke si abang moderator ini.

gw : iya sih, tapi bang, amanah orang tua lebih diutamakan kan? jadi kalo gini caranya aku ga ikhlas jadinya dong, maksudku jadinya haram dong uang itu aku kasih kan jadinya aku ngelanggar amanah orang tua

*abang moderator diam sejenak*

moderator : baiklah, apabila abang kembalikan setengah tidak apa? 

gw yang sebenarnya gak terima yaa... apa boleh buat, daripada nanti gak dikasih seutuhnya yaa gw akhirnya setuju aja. 

gw : baiklah bang, tapi aku mohon maaf.

moderator : tak apa, uang bisa kau cari. akan selalu ada nanti uang yang datang kepadamu. nanti uang 50 ribu yang ini abang sedekahkan ke mesjid atas namamu

gw aminin aja.

terus tuh abang moderator ambil uang 50 ribu dan ngasih ke gw. lalu dia nyuruh gw genggam tuh minyak sholat tadi dan seketika dia mengepalkan tangannya dan meletakkannya diatas kepalan tangan gw sembari bilang "pulanglah kau, assalamualaikum".

gw heran, apakah dia berusaha hipnotis gw dan buat gw langsung pulang atau gimana??

gw balas dengan senyuman dan langsung bilang "makasih lho yaa, pengalamannya bang. waalaikumsalam, semoga sukses lah kalian"

gw perlahan menuju ke motor gw.
gw idupin tuh motor dan langsung pulang.

sepanjang jalan, di motor gw berteriak ke diri gw sesekali "BENGAK KALI KAU ARYA!! PAOK KALI, PENIPU ITU PAOK, MINYAK APA ITU? 50 RIBU DI TELAN SAMA ORANG GA JELAS GITU. ITU SEMUA PALINGAN REKAYASA AJA. ANJIR, NTAH APA, SOK-SOK-AN KAU. PAOK KALI KAU ARYA!!! RUGI KAN JADINYA, 50 RIBU KAN BISA BUAT BELI PAKET DATA, MAKAN BAKSO, KFC, BELOM LAGI KALO LAGI BISA DAPAT ICE COFFE BLEND. PAOK KALI PUN"

okay setelah teriakan sepanjang jalan itu, para pengendara lain ngira gw beneran gila.
sampe ada yang negur "dek? mau ke rumah sakit jiwa? sini biar bapak antar"

tuh.

aaarrrggghhhh,,,, seperti yang gw bilang diawal, SUMPAH BERKESAN BANGET......

itulah weekend yang gw isi dengan kejadian ini. 
menurut kalian gimana? gw ditipu atau gimana?

kasih tanggapan kalian donk.

btw, kalo jumpa tuh orang, bilang gw titip pesan "50 RIBU GW BALIKIN VIA OVO"

well,
itu aja. panjang banget ya kali ini. (yang baca full, makasih lho)
sampe sekarang gw masih kesel sih, tapi ya udah terlanjur. 

btw, gimana weekend kalian? share dong di komen.
gw harap sih weekend kalian lebih nyesek daripada gw yaah.. hihihihi,, canda deng.

terakhir gw golilaunyu pamit undur diri
byeeeee





ps : gorila mudah percaya, dan selalu menyesal diakhir apabila kepercayaan itu dirusak (cailah)
Share:

12 comments:

  1. Kadang takut dosa juga aku (dibaca ngakak!) kalau baca sambil diselingi kepatah atian wkwk... Ya cobain lah olesih tuh minyak di hati. Kali aja dapet pacar lewat tantan!!! Gunain teknologi bro. Photoshop dah banyak fitur sekarang wkwk
    Salam blogger curhat

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahahahhaa... olesan minyak dihati. bentar. wait. aku operasi hati dulu, ngeluarin hati, olesin tuh minyak, terus masukin lagi. bisa auto dapat pacar kagak ya? heheheh,,,

      dapat pacar lewat tantan???? TIDAK SEMUDAH ITU FERGUSO!!!!

      nice nice.....

      Delete
  2. Ohh... Jadi intinya lho dah kena tipu bro????😂😂😂😂😂
    Wkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaaa,, masih rancu sih... ntah berkhasiat ntah kagak tuh minyak.

      doain aje tuh minyak berhasil

      Delete
  3. Entahlah Arya, gak tahu awak apa itu namanya ketipu atau gimana sama si debus (apalah sebutannya). Yang pasti tulisan ini menghibur loh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaaa itulah bang makanya...

      mwehehehe,, makasih lho bang,,, naek kuping awak pas dipuji gini..
      mwehehehehe

      Delete
  4. Ane juga suka dgn novel kambing jantan Gan. Terus jgn disesalkan Gan. Anggap aja itu sedekah Gan. Hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya om,, yaa aku anggap sedekah lahh...

      makasih om.

      Delete
  5. Ali ngakak auk bacanya... jangan jangan yang nonton itu situ tim semua..
    Udahlah bang ikhlasin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga menduga seperti itu...

      huft,-

      *lagi berusaha mengikhlaskan*

      mwehehehe

      Delete