Friday, February 22, 2019

Q&A - Perpisahan Terpahit menurut golilaunyu

kayaknya udah 2 tahun lalu gw meninggalkan masa-masa SMA.
yah, seperti orang-orang bilang "Masa SMA adalah masa-masa yang gak akan bisa dilupakan" artinya penuh dengan kenangan-kenangan indah ataupun kenangan-kenangan yang gak akan terlupakan. itu sih bagi mereka, yaa bagi gw? belum tentu.

btw, sebenarnya gw gatau mau bahas apaan. jadi hasilnya gw minta saran sama temen-temen gw di WhatsApp melalui stories. dan dari 100 orang kontak WA gw, hanya sekitar 21 orang yang baca. Shit!.

dan dari mereka yang baca, hanya 1 orang yang ngasih tanggapan ke gw. namanya Elicia.
dan dia ngomong gini.
"Topik yang keren itu, yang cocok buat lu adalah perpisahan yang terpahit menurut lo itu gimana, oke?"




well, sebenarnya ada banyak perpisahan yang gw jumpai selama hidup.
mulai dari berpisah sama anggota keluarga yang udah gak ada didunia ini lagi,
berpisah sama temen waktu kecil yang sampe sekarang gw gatau dia dimana
berpisah sama orang yang gw cintai (dulu)
berpisah sama..... ya banyaklah pokoknya.


dan mana sih yang TERPAHIT bagi gw. almost semuanya itu TERPAHIT. gak pernah ada orang yang menginginkan perpisahan, walaupun mereka tau perpisahan itu gak bisa di hentikan.


gw akan bahas satu-satu mulai dari yang easy, medium dan hard (buset udah kayak level game)

#Pertama (Level Easy)
bagi gw yang perpisahan ber-level easy itu saat berpisah dengan temen waktu kecil.
well, gw dulu lahir di kampung dan semasa umur 1 sampai 5 tahun gw tinggal di kampung. saat masuk SD baru gw pindah ke kota. permainan di kampung sama di kota beda men, di kampung masa anak-anak itu sungguh penuh dengan petualangan. gw setiap hari nemuin hal seru disetiap sudut kampung dan hutan yang mengelilinginya. waktu kecil gw emang anaknya hyperaktif, selalu main terus dari sepulang sekolah (TK) sampai sore. dan gw banyak temen-temen disana. 


tapi, perlahan temen-temen gw menghilang. bukan mendadak ilang gitu, tapi melainkan pindah.
kebanyakan dari mereka tinggal di kampung karena diurus sama nenek dan kakeknya. sementara orang tua mereka bekerja di kota (kondisi gw juga gitu). jadi, setelah mereka cukup dewasa dan orang tua mereka sudah nemuin hunian tetap di kota dan pekerjaan yang tetap, akhrinya orang tua mereka memutuskan membawa anak mereka.

temen akrab gw waktu kecil, mereka abang-adek yang kembar (cowo-cewe). mereka temen main gw yang tiap hari selalu bersama gw namun tiba-tiba pindah tanpa ada ngucapin selamat tinggal. tanpa ada kabar dari mereka kalau mereka bakalan pindah. tanpa ada kabar kemana mereka akan pindah. jadi waktu itu sehabis pulang dari sekolah tk, jarak dari rumah sama sekolahan itu sekitar 1,5km. dan itu tiap hari gw jalan kaki. serius! karena dikampung gak ada angkutan ataupun sejenisnya. jemputan pun gak ada karena anak tk tuh pulang jam 10an dan itu jam kerja bagi orang dewasa. nenek gw juga dirumah dan gak ada kendaraan mau jemput gw. Biasanya gw pulang rame-rame sama temen yang searah. dan kebetulan temen gw yang kembar searah. tapi entah kenapa dihari itu orang tuanya (yang selama ini seminggu sekali datang) tiba-tiba ngejemput mereka. gw hanya bisa liat mereka masuk kedalam mobil dan pergi, tapi kearah yang berbeda. gw pun menghiraukan itu dan lanjut pulang bareng temen yang lain.

dan keesokan harinya, gw liat rumah si kembar kosong. gw ketuk pintu buat ngajak main, tapi gak ada jawaban. gw teriak-teriak ehh malah dijawab sama tetangga yang bilang kalau mereka udah Pindah.


seketika itu perasaan gw campur aduk, kesal iya dan sedih iya. karena temen main akrab gw gak ada. dan sedih juga karena mereka gak tau apakah bisa pindah atau tidak. kesal karena mereka pergi gak bilang-bilang ke gw. Perpisahan terpahit? so pastii iya, tapi level easy. 

#Kedua (Level Medium)
bagi gw, saat kita berpisah dari orang yang dulu pernah kita cintai adalah perpisahan yang paling tidak diinginkan. lu udah berjuang sepenuhnya buat dapatin cintanya, namun ditolak terus dia ngejauhin lu dan lu berpisah sama dia tanpa ada kesan yang baik. damn!

dan ini terjadi sama gw.
kalo lu pembaca setia blog ini (lagi-lagi gw ngomong ginian), lu tau kasus dimana gw ditolak sebelum nyatain perasaan. bahkan gw dibenci dan diblokir di semua socmed termasuk di blokir di kehidupannya di dunia nyata. fuck!

untuk epilog aja, jadi dulu gw suka sama cewe sekelas di SMK, gw udah suka sama dia sejak kelas 10. gw persingkat, intinya gw ditolak. udah!, tapi ditolak kali ini beda dengan sebelumnya. gw sampe dimusuhin dan gak pernah dicakapin, sama sekali. bahkan sampe tamat sekolah pun gw dan dia gapernah ngobrol lancar kayak dulu sebelum kejadian itu. huft,- (lihat disini cerita sebelum kejadian itu)

gw ditolak, galau dan stress (segitunya) seperti yg gw bilang tadi, gw sampai di blokir di all socmed dimana gw dan dia sebelumnya berteman. gila parah kan?! dan bahkan di blokir di twitter yang dulu jarang banget gw mainin. (lihat ceritanya disini)

gw udah coba minta maaf tapi tetap gabisa. susah banget.
dan niat gw waktu itu adalah bisa berbaikan lagi sama dia saat menjelang perpisahan sekolah. sebab kami itu sekelas, jadi kalo acara perpisahan kan gw bisa ngomong ke dia dan minta maaf kalo gw salah pernah cinta sama dia sampai-sampai dia berbuat segitunya ke gw (kenapa selama ini gak ngomong dikelas aja kan sering jumpa,well ngomong sama dia itu susah men, kalo waktu perpisahan kan bisa ada alasan untuk yaaaa basa-basi lah karena mau berpisah).
namun, semua itu gagal. rencana gw untuk baikan dan berteman ke dia itu gagal total karena sekolah meniadakan perpisahan buat angkatan gw. karena ada kendala mengenai acara perpisahan akhirnya kepsek memutuskan meniadakan perpisahan. 

dan yahhh,,, cara gw berpisah dengan dia itu terbilang cukup kampret.
sehari sebelum UN gw kecelakan dan mengakibatkan wajah gw lebam (lihat disini ceritanya
dan temen sekelas pada ngajakin tradisi coret-coret saat hari terakhir UN dan gw gabisa. padahal kalo gw ikut di acara itu gw bisa memperbaki hubungan gw dengan dia. jadi selepas ujian, gw keparkiran dan pulang. sementara temen sekelas pada asik coret-coret. (tapi gw bukannya pulang malah main ke warnet bgst)


gue gagal memperbaikinya. setelah UN ada jarak beberapa hari menjelang pengumuman kelulusan. gw udah bulat tekad bakalan ngomong dan minta maaf kedia. tapi gagal lagi, karena saat itu dia sibuk sama temennya untuk hangout selepas pengumuman. dan akhrinya, sampai tamat pun gw gabisa memperbaiki hubungan gw dengan dia dan parahnya cara gw berpisah dengan dia buat gw nyesek dan terkesan bodoh.

#Ketiga (Level Hard)
perpisahan yang gak akan pernah gw inginkan itu ada di level ini. 
berpisah dengan keluarga yang gw cintai. dan menurut gw ini adalah perpisahan terpahit dihidup gw.
well FYI, gw adalah anak pertama sekaligus cucu pertama bagi kakek dan nenek gw. gw juga cucu paling disayang dan di manja.

seperti yang gw bilang sebelumnya, dari kecil gw dirawat oleh kakek-nenek dan saat masuk SD lah gw baru dirawat orang tua gw. jadi kalau dikatakan rasa sayang gw lebih besar ke kakek-nenek daripada ke orangtua. serius!.

jadi saat masuk SD gw meninggalkan kehidupan gw dikampung dan meninggalkan kakek-nenek gw disana. gw selalu kepikiran dan cemas sama kakek-nenek. but, pada tahun 2008 suami dari kakaknya nenek gw meninggal. sebab itu, kakek-nenek pindah rumah ke rumah kakaknya nenek yang ada di tembung (at least tempat tinggal gw sekarang). tapi pada saat itu gw masih tinggal di kota medan. 

kakek gw adalah seorang mandor dari perkebunan milik negara. area kerja ada di kecamatan sebelah yang jaraknya sekitar 40km kurang lebih. jadi kakek selalu PP dari tembung ke area kerja. pergi jam 5 subuh dan pulang terkadang sampe maghrib. 

dan tiba saat tahun 2010 dimana sebuah insiden datang. 
kakek mengalami kecelakaan yaitu diserempet oleh kereta api (kondisi saat itu rel tidak ada palang kereta). kejadian ini berlangsung di Batang Kuis yang merupakan jalur alternatif kakek saat pergi kerja. kecelakaan terjadi saat pukul 5 lewat gitu.


awalnya gw dan orangtua gw ditelpon nenek dan mengatakan kalo kakek kecelakaan. gw yang subuh-subuh terbangun dan langsung kaget. gw berasumsi itu hanya kecelakaan biasa dan gak parah. gw biasa aja dan dihari itu gw sekolah. pada saat itu gw gatau kejadian yang sebenarnya. dan tiba saat gw lagi dikelas dan belajar ehh salah satu saudara datang kesekolah untuk ngejemput gw. gw heran dan gw ngikut aja. pas dijalan keluar gerbang sekolahan saudara gw ngomong kalo ternyata kakek udah meninggal. gw diam... diam... menghela nafas.. dan berasumsi ini gak mungkin, tapi seperti sesuatu dalam diri gw meng-iya-kan pernyataan itu dan seketika gw nangis sekencang-kencangnya ditengah jalan menuju gerbang sekolahan. 

sepanjang jalan menuju rumah kakek-nenek (yg di tembung) gw nangis. gw gapercaya. gw bahkan dendam sama tuh masinis kereta api yang nyerempet kakek gw. tapi ya gw bisa apa?. gw sedih. padahal gw sampai janji ke kakek bakalan jadi orang sukses yang dilihat oleh kakek secara langsung.gw bahkan punya cita-cita beliin kakek-nenek rumah, dan naikin mereka haji. tapi semuanya gabisa gw lakuin. gw benci dengan perpisahan yang menyakitkan seperti ini. gw bahkan sempat marah sama tuhan yang ngebuat takdir seperti ini (gw tau ini ga boleh dan untuk pemikiran anak sd ini udah kelewatan banget) orang yang gw sayang dan gw kasihi hilang dan gak bisa kembali.

haaahhh,,,
gw sih berharap Perpisahan Level Hard ini gak bakalan terjadi (tapi itu gak mungkin, cepat lambat hal itu bakalan terjadi lagi)


well,
terjawab sudah ya Question dari Elicia. saat nulis dibagian ketiga, gw nangis men gara-gara inget kakek gw. huft,

kayaknya itu aja deh untuk kali ini. 
kalau kalian gimana?
coba kasih tau ke gw, Perpisahan terpahit kalian itu apa?

19 comments:

  1. Untung gak ada perpisahan keempat (level ekstrim), jadinya gak sampe ngejar Tuhan.. Tapi kalau ditanya seperti itu, mungkin jawabannya pas menjual barang pribadi yang ngumpulin uangnya penuh dengan keringat. Alasan menjualnya karena waktu itu kondisi sulit yang mau tak mau barang pribadi harus lenyap..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo aku ngejar Tuhan....? auto mati,

      akupun juga setuju bang, capek capek ngumpulin uang buat beli barang kesukaan eehh karena ada kondisi yg gak memungkinkan jadinya terpaksa kita jual.

      ditambah lagi itu barang kesayangan yg penuh dengan kenangan...

      yg tabah bang.

      Delete
    2. Wkwkwk, iya auto mati..

      Iya, sama2 tabah kita arya..

      Delete
  2. Question gua emng gitu gengs mengundang air mata wkwkwk
    Btw sedih juga yah ..uh... hughssss wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. JELAS INI SEMUA GARA GARA ELU, Buat gw sedih...

      btw gw mau nanyak, waktu lu berpisah sama rangga (mantan lu) lu sedih gak???

      Delete
  3. Hampir sama arya.. kalo kau ditinggal kakek tercinta.. kalo abang ditinggal mamak tercinta.. ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya ampuunn bang,, aku gabisa bayangin gimana rasanya.... aku aja ditinggal kakek udah nangis parah apalagi ditinggal mamak.. astagaaaaa....

      semoga mamak abang mendapatkan tempat yg layak.. dihapuskan dosanya, diterima pahalanya, dilapangkan kuburnya...

      aku kalo udah bahas "ibu" auto nangis..

      Delete
  4. Mnurut gue perpisahan terpahit itu moment saat lo berpisah sma seseorang tpi lo gak bisa nangis lagi dan kehabisan kata2

    Btw mampir juga ke blog gue dong kelimpit.blogspot.com slm knal bro 🙏

    ReplyDelete
    Replies
    1. gw setuju..... terkadang kesedihan yg paling mendalam itu saat lu emang udah gabisa nangis lagi dan hanya terdiam dengan kenyataan yg ada...

      gw setuju banget.

      ASHIIIYYYAAAAAPPPP

      Delete
  5. Replies
    1. hahahaha,,, aku aja sampe nangis pas nulis Perpisahan Level Hard....

      Delete
  6. (mampir. Baca dengan seksama. Ketawa dikit. Angguk-angguk. Mulai hard-Manyun. Dan krmudian senyumin lagi)

    Perpisahan terpahit biarlah pahit~

    ReplyDelete
  7. hahaha busyet untung ga ada level pedes stadium gatel perpisahannya..keren jangan lupa mampir sini ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. level pedes stadium gatel??? eett dahhh,, expert bener.. hahahah

      Delete
  8. Level Hard merupakan perpisahan yang memang paling sulit buat aku juga. Sulit berpisah dengan orang orang yang aku sayangi di kota Batam. Mereka yang paling berkesan dalam hidupku, para sahabatku.

    Ada juga sih orang yang aku sayangi dan sampai sekarang sangat sulit dilupakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhhhhh..... emang itu sangat sulit banget, dan pastinya gak diinginkan...

      yang sabar ya bang...
      tapi harus keep moving forward..

      fighting... >.<

      Delete
  9. Level Hard merupakan perpisahan yang memang paling sulit buat aku juga. Sulit berpisah dengan orang orang yang aku sayangi di kota Batam. Mereka yang paling berkesan dalam hidupku, para sahabatku.

    Ada juga sih orang yang aku sayangi dan sampai sekarang sangat sulit dilupakan

    ReplyDelete

 

GolilaUnyu.Cerita.Gue Copyright © 2014 -- Template created by O Pregador