Wednesday, July 25, 2018

Susah ngobrol sama cewek

Yoo,,
Akhir-akhir ini lagi Viral *Keke Challenge* atau ada juga yg nyebut *in my feelings challenge*

Tapi bukan itu yg mau gw bahas.

Yg mau gw bahas kali ini serius

Jangn terkejut ya,
Jadi.... GW SEKARANG GAK BISA NGOMONG LANCAR DENGAN CEWEK.



Maksud gw gini...
Entah kenapa semenjak gw lulus dari SMK dan melanjutkan kerja, gw perlahan kehilangan skill komunikasi dengan cewek (terkecuali keluarga gw, adik, nenek, tante, dst.)

Well, penyebab pertama karena di kerjaan gw 96% itu dihuni oleh kaum berbatang. Dan 4%nya itu berada di kantor bagian admin (itupun mereka tergolong tante-tante dan ibu-ibu).

Jadi, gw udah kerja selama setahun dan selama itulah gw hampir gapernah ngomong dengan cewek. Okay, ngomong disini maksudnya ngobrol secara langsung ya, tanpa ada perantaraan.

Gimana yaa,,, jadi pernah waktu itu gw lagi ber-nostalgia-ria dengan temen SD di grup WA. Jadi saat gw coba stalking foto mereka satu-satu, eehhh gw ketemu sama temen sebangku gw dulu (cewe). It's not fake, She's really different. Cuuuaaannntttiikkkk bener sekarang dia. Gw jadi terpikat gitu.
Yaudah deh, gw coba chat dan ngobrol panjang lebar mengenai masa lalu (kalo via chat gw lancar, tapi kalo langsung...).

Akhirnya beberapa hari kemudian, entah ada setan apa yg ngerasukin gw, eehhh gw ajak si doi hangout nonton (kebetulan waktu itu film Dilan 1990 sedang tayang). Dan si doi mau.
Gw panik. Ya jelas lahhhh gw yg sekarang gabisa ngomong lancar didepan cewek malah sok-sok-an ngajak hangout. Yg buat gw makin panik adalah kondisi wajah gw yg kala itu sedang dilanda tsunami jerawat.

Shitt!!!

Dan paniknya lagi (hehehe), gw orangnya gak fashionable, jadi gw gatau harus berpakaian apa waktu hangout bareng cewek.

Gw sempat nyari trik fashion di gugel dan semuanya... GAK ADA YG COCOK SAMA BADAN GW. sekali ada, MAHAL AMAT NJIR MODAL FASHIONNYA.

Gw pasrah dan akhirnya gw hanya memakai T-shirt merah dan celana jeans.

Di hari H.
Gw datang nge jemput dia dengan motor matic.

Kita jalan, menuju Hermes Place di Mongonsidi.
Selama diperjalanan... DIEM, GAK ADA OBROLAN. Positif thinking, mungkin dia gak mau ganggu gw yg sedang bawa motor.
Sampe di tempat pas diparkiran dan menuju gedung mall... DIEM JUGA, GAK ADA OBROLAN SAMA SEKALI.

Stupid Arya... Gw gatau mau bahas apa cuy, kan gw udh bilang... Entah kenapa, padahal si doi itu temen akrab gw waktu kecil dulu tapi gw jadi canggung buat ngobrol bareng dia.

Namun, pas di XXI Lobby disitulah gw membuka percakapan
"Eh, kita mau nonton apaan?" Tanya gw.
"Hmmm,,, Terserah sih" jawabnya.
RASANYA GW MAU TERJUN BEBAS DARI ATAP GEDUNG.

Tanpa menanyakan lagi, kita pun akhirnya nonton Dilan 1990 mengingat gw juga kepengen nonton itu.
Dan parahnya... Ntu satu Theater, berpasangan. Waduuuhhh...
Kami duduk bersebelahan dan sepanjang film, gw mencoba mencari kesempatan untuk lebih mendekat (You know what i mean) but God knows what will i do, IT'S NOT HAPPEN.

selepas nonton, gw ngajak dia makan di Richeese Factory di jalan Gajah Mada. Dan disana kami.... DIEM-DIEM-AN JUGA.
Palingan cuma bahas "ayamnya pedas yaa.. Gatahan deh makan gini banyak-banyak, hahaha"

Udah itu aja.
Maksud gw disini, ini gw yg goblok jadi cowok karena gabisa mencairkan suasana atau ada yg lain gitu loh.

Bahkan selesai makan, masing-masing dari kami malah sibuk dengan gadgetnya sendiri.

Ohhh Lord,
Gw juga kayaknya terlampau bodoh deh, masa ngobrol ama cewek aja gugup gak karuan, bicara nyendat-nyendat.

Hari itu pun kami lalui bersama TANPA ADA OBROLAN PANJANG SEKALIPUN.

Gw antar dia pulang kerumah dan kemudian gw pamit sama ibunya, dan gw kembali ke habitat gw.

Look, i dunno what happen to me. I just cannot speak well with girls.

Pengaruh lingkungan kerja ini ternyata berefek untuk kehidupanku.

Her.


Share:

Monday, July 23, 2018

OTAKU ITU....

Well,
Tau gak sih kalian apa yg dimaksud dengan kata "Otaku"?.
Ada yg familiar gak sama kata itu?.

Gak ada???
Haduuhh...

Oke gw jelasin aja ya,

Otaku(おたく/オタク)adalah istilah bahasa Jepang yang digunakan untuk menyebut orang yang betul-betul menekuni hobi dalam hal berbau Manga/LN/Anime.  (Gw copas dari Wikipedia,  hehe)

Jadi,  otaku sendiri memiliki arti yg positif dan negatif.  Tergantung bagaimana pandangan kalian ke seseorang yg disebut otaku tersebut.

Well,  dijepang sendiri kebanyakan otaku dipandang negatif tapi gak sedikit juga yg positif.

Kenapa dipandang negatif?
Sebab,  kebanyakan Otaku Jepang adalah seseorang yg sudah dewasa (kisaran umur 25-30 tahunan).  Namun gak sedikit juga yg masih remaja. Tapi,   mereka dianggap negatif karena kebanyakan dari mereka adalah seorang hikikomori.  Hikikomori sendiri adalah sebutan untuk seseorang yg penyendiri dan terus berada dikamarnya,  jarang keluar rumah untuk berinteraksi bahkan hampir setiap harinya waktu mereka dihabiskan buat nonton anime,  baca manga,  atau bahkan bermain game.

Namun seperti yg gw bilang,  ga semua otaku itu seorang hikikomori lho...

Dijepang sendiri para mangaka atau penulis Light Novel juga merupakan seorang Otaku,  namun mereka bisa membuang kata "negatif" Itu sendiri dengan cara mereka sendiri.

Gak cuma para mangaka atau penulis,  para otaku lainnya dijepang yg punya prinsip untuk tidak menjadi hikikomori punya cara lain juga,  seperti membuat game buatan mereka sendiri,  robotik atau hal-hal yg yaaa gak jauh dari kata anime sih.  Tapi mereka berkarya dan kayak bilang "ini lho,,  gw otaku tapi gw bisa berkarya dan gak hikikomori cuy" (Mungkin seperti itu)

Itulah sedikit tentang Otaku di Jepang yg gw ketahui.

Kalo di Indonesia???

Waaahhh,,,,  kalo di indo mah, menurut gw sih gak parah-parah amat yah, 
Cuma,  kalo udah terlampau berimajinasi yg ketinggian yaaaa parah banget gitu.
Ya gw aja gak gitu amat sih.
"Boleh berimajinasi bersama waifu selama masih dibatas wajar"

Nah lho!!  Waifu itu apaan?
Gw jelasin lagi ya...
Waifu sendiri merupakan pelesetan dari bahasa Inggris "Wife" Yg artinya adalah istri,  jadi waifu Sendiri merupakan sebutan untuk suatu karakter Cewek dalam serial Anime/Manga yg menjadi favorit kita banget.

Ada juga sebutan Husbu yg merupakan pelesetan dari bahasa Inggris "Husband".

Kalo di Indonesia sendiri, para otaku  lebih memilih membuat seperti suatu komunitas/club/organisasi sendiri. Tujuannya untuk agar saat ada event jejepangan mereka bisa meramaikan dan lebih seru ngejalanin event itu, yaaa pastinya mereka memiliki berbagai tujuan masing-masing.

But,  One fact u must now
Hampir 70% Real Otaku di Indonesia pinter menggambar Manga lho.
Dan bahkan beberapa diantaranya adalah mangaka.  Yaaa walaupun kebanyakan seorang Mangaka yg debut di website Komik Online (kayak webtoon, Ciayo, dsb.) dan ada juga yg posting di Instagram pribadi mereka.

Bukan hanya itu,  Otaku di Indonesia hampir 50% juga merupakan seorang Cosplayer. 

Apa itu cosplayer?
Serius kalian gak tau?
Haduhh,. Nih ya..  Cosplayer sendiri adalah sebutan seseorang yg sedang berpura-pura menjadi suatu karakter dengan pendukungnya adalah kostum juga tools tambahan.

Nah itu dia kalo Otaku di Indonesia.

Itulah setidaknya yg gw tau.

Nah kalo gw Otaku yg gimana?

Ya udah pasti jelas lah gw otaku Indonesia,  masa gitu aja gatau.

But sure,  I'm an Otaku and I proud if it.


Share: