Monday, December 26, 2016

Berburu Tikus Pengutuk

Berburu....
dizaman sekarang, berburu hanya dijadikan sebagai hobi dan bukan kebiasaan..
kenapa?
dulu, dizaman dulu tepatnya, orang berburu untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka. untuk mendapatkan
makanan yang dapat mereka simpan.
sekarang?, berburu hanya hobi yang ingin disalurkan. orang-orang dizaman ini gak perlu capek buang tenaga untuk
mendapatkan makanan. tinggal ambil samrtphone, tekan call centrenya, pesan, datang deh makanannya.
life is simple coyy...

YEEEAYYY CONGRATS FOR ME

tapi kelen kebayang gak kalo ada satu keluarga yang lagi berburu seekor tikus.
bukan untuk dimakan, tapi untuk dibasmi keberadaannya karena meresahkan suasana.

tepat kemaren, minggu tanggal 25 desember. satu keluarga gue digegerkan sama seekor tikus yang imut, lucu dan kayaknya baru akil baligh.
seekor tikus muda gagah perkasa dan terbuat dari otot kawat dan tulang besi, berhasil di lumpuhkan oleh ayah gue.

awalnya gini,
gue lagi siap-siap mau pergi, dan sedang pakek baju di kamar.
sebelumnya sih, emang ibu dan ayah gue lagi beres-beres rumah, dan nge-bongkar barang-barang yang udah gak kepakek dari gudang.
pas gue lagi enak-enak pakek sempak...
tiba-tiba terdengar suara OM TELOLET OM, anjay bukan itu....
tiba-tiba terdegar jeritan dari banshee... jeritan yang begitu menggelegar yaitu jeritan ibu gue.
jeritan yang bernada setinggi delapan oktaf... kebayang gak? kayaknya gak usah lo bayangin, entar malah stress sendiri.

jadi gue langsung panik dan cepat-cepat narik sempak gue ke atas, dan selanjutnya celana yang harus gue pakek.
dan ketika keluar kamar, terlihat seekor banshee *maksudnya nyokap, ampun buk,, jadi anak durhaka gue bilangin nyokap banshee*
yang lagi tiarap di lantai dapur sambil ngucapin mantra banshee nya.
gini mantra nya "uvuvwevwe onyetwemwevwe obyadiuohum ossas" kayak keselek biji besi.

gue spontan kaget dan ngucap "Om telolet om"....
ahahha kagak,,,
gue heran dan tiba-tiba dari belakang gue keluar sosok pendek, item, dan hanya pakek singlet dan boxer. ehhh ayah gue.
lagi megang golok.
gue kaget dan bertanya-tanya "kenapa?? siapa yang salah? apa adek gue ngompol lagi dan mereka berniat mencincang nya ? kasian adek buk..."
ternyata dugaan gue salah.
ayah gue juga ikutan tiarap tapi dikolong meja. sambil nge-sabit goloknya kedalem meja.
entah apa yang mereka incar gue gak tau.

geu lantas bertanya "buk,, ada apa? kok ayah megang golok segala?"
ibu gue dengan nada Paammpp *sfx orang yang kenak pukul* "Paaammpp,, itu...Paaammpp.. ayah...paaammpp lagi...paaammpp ngeburu...paaaammp tikus.. paaammmpp"
anjaayyy,, ayah gue sampek hebring gak karuan hanya untuk ngeburu seekor tikus.
pakek golok segala.

kasihan tikusnya yaahh...
mereka juga butuh hidup, belom lagi kawin tuh tikus. masih muda kayaknya...
apa jangan-jangan masih PKDT sama tikus got sebelah kayaknya... kasihan,,, tikus yang malang.

dan gue ngelihat ibuk gue terus menerus mengulang kata PPPPAAAAAAMMMMPPPP sambil sesekali mukul telapak tangannya sendiri.
persis kayak negliat Jhon Cena ngelawan D'ROCK... dan yang menang adalah Undertaker..

ayah gue terus sesekali jongkok, tiarap bahkan sampek naik ketas meja untuk ngeburu tuh tikus.
dan ibu gue selaku sebagai suporter malah terus berteriak kayak banshee..

yang gue herannya,
ibu gue emang semangat banget, kayak ada jiwa psikopat yang tertanam saat tikus itu ingin dibunuh.
tapi, saat tikus itu kelihatannya sebel dan ngehampiri ibu gue, ehhh ibu gue malah berlindung dibelakang badan gue.
anjaaayyy,,,
mau bunuh tikus, tapi takut ama tikus.
dasar emak-emak.

tapi, saat tuh tikus berlindung di bawah meja, dia terhenti sebentar sambil menatap kami sekeluarga.
mungkin keliatannya dia berpikir gini.
"awas aje lu sekeluarga, gara-gara lu gue kagak bisa nikmatin indehoy malam pertama ame betina gue, kalo gue mati, awas lu yee,, satu kampong gue bawak trus gue suruh mereka ngacak-acakin nih dapur. awas lu, malah gue masih PDKT ama betina sebelah, malah belom indehoy... gue kutuk nih satu keluaraga. mampus lu manusia"

 ini salah satu video yang bisa gue ambil, dan lo bisa nilai sendiri gimana hebringnya ayah sama ibu gue.
hadeeeehhhh


dan seketika ayah gue nabok tuh tikus pakek golok, dan dia MATI....
dan berakhir sudah penderitaan si tikus

gue takut..... sekarang takut banget...

dan gue rasa kutukan itu mulai berlaku men....
dan gue bisa ngerasain itu.
dan gue rasa kutukan dari tikus itu untuk diri gue adalah JONES dan PATAH HATI seumur hidup.
dan sekali lagi gue katakan, kayaknya udah mulai ngena ke diri gue. mulai dari Gita (gebetan gue) yang udah gak perhatian lagi ke gue.

ampuuunn tiiikuuusss imuutt dan baiiikk.. cabut kutukannya dari gue. tumpahin aja seluruhnya ke adek gue yang SMP tapi masih ngompol ampek sekarang.
ampuuunn

Thursday, December 22, 2016

Kejadian Telolet di Kemacetan

OM.. TELOLET..OM....

Jadi, ceritanya...
gue baru aja pulang dari tempat PKL. gue pulang dengan menaiki Mobil Porche seharga 22 Miliyar. gaakk dengg,, gue bercanda. gue pulang dengan sepeda motor legendaris warisan kakek.
jadi dijalanan besar, pada siang hari, dan ditengah matahari terik yang panas banget. jalanan pada macet. dan sumpah itu hampir gak bisa bergerak maju atau mundur, bahkan untuk maju-mundur-maju-mundur cantik juga gak bisa.

lantas gue setel lagu dari BB kesayangan, dengeri pakek headset. dan nyanyi-nyanyi gak jelas sambil nunggu kemacetan. dari samping motor gue, tiba-tiba ada bapak-bapak dengan anaknya. okee,, anaknya di bonceng di depan. *bayangin sendiri* terus bapak itu keliahatan kegerahan gara gara macet gini.
lantas dia agak berdiri. dan kayak teriak gitu sama yang didepannya.
Gue heran, karena gue pakek headset kan gak denger. gue buka sebelah.
dan bapak itu mengulang perkataannya lagi sambil berteriak sekencang-kencangnya.
"WOOOOOYYYY..... TEEEEEEELOLELOLEEEETTTT" dengan nada yang naik-turun.

TELOLET = JADI KEPENGEN KE TOILET.


Gue heran, headset disebelah kuping masih nyangkut. kemacetan dari tadi gak reda, belom bisa jalan malah.
bapak itu kelihatannya makin geram terlihat dari wajahnya yang penuh keringatan dan urat wajah yang kencang disekitar pelipis mata dan dahi.
gue diam, gue inisiatif untuk matiin lagunya dan lepasin kedua headset.
gue masih memperhatikan bapak tersebut yang tepat berada disebelah kanan gue.
anaknya yang sedari tadi diam sewaktu bapaknya teriak sendiri sekarang malah ngeliatin gue. seakan berkata "bang, tolong jangan ganggu bapakku, bapakku lagi berusaha bang". Okeee....

bapak tadi kembali duduk. dan semacam berkata sama anaknya.
gue gak denger karena ributnya jalanan sama klakson mobil dan motor.
gue ngehadap depan. dan ngelupain kejadian tadi.
lalu. "MAAAAAJJJUUUUU.... TELOLET TELOLET TELOLET MAAAJJJUUU.... OMMM MAJU OMM".
gue spontan nengok ke bapak-bapak tadi, ntah kenapa firasat gue emang bapak tadilah sumber dari suara itu.
dan gue salah... bukan bapak tersebut yang teriak. tapi Anaknya.
anjiiiirrrrr......
bapak-anak ngape jadi begini ya??

gue terheran-heran...
anak tadi melihat heran ke gue seperti nge-kode-in lagi. semacam lagi bicara "bang... ayooo.. ikutan telolet bang... seru bang,, bapak aku jagonya kalo gini bang"
GAK... Gue gak tertarik sama bapak lo....

bapak tadi ngerangkul anaknya dan semacam lagi berkata sesuatu.
gue gak denger... karena emang ngomongnya gak pakek TOA, kalo pakek TOA berarti dia lagi Adzan...
jadi, setelah mereka berkombur....
selang beberapa detik.. mereka saling melihat kedepan. ke arah mobil didepan mereka. ke arah sumber kemacetan yang disebabkan sama kendaraan berat yaitu truk angkut barang dipersimpangan jalan.

bapak tadi berdiri *tapi tetap dimotornya* sedangkan anaknya mengadahkan kepala sedikit lebih tinggi.
bapak tadi mencolek anaknya sekaan ada kode rahasia yang mereka buat.
menganggukkan kepala....
gue karena KEPO terus merhatiin bapak-anak ini.
dan seketika keluar suara yang diteriakkan "OOOOMMMM... TEEEEEELLLOOOLLLLEEEEELLLOOOLLLLEEEETTT OOOOOMMMMMMM"
bapak sama anaknya serentak teriak kata-kata itu. gue terdiam dengan mulut nganga gak karuan.
baaazeeenggg... Bapak macam apa ini? ngajari anaknya telolet... mungkin ini yang disebut Buah gak akan jatuh jauh dari pohonnya.

anjaaayyy....
tapi men, yang herannya.... seketika kemacetan yang sedari tadi gak jalan-jalan. tiba-tiba ada perubahan. jalanan kembali jalan dan kemacetan mulai berkurang...
bazeng, jangan-jangan itu mantra terbaru...
SIIIIAAAAPPPPP.....

kejadiannya kemaren siang,
disimpang-tiga deket flayover amplas medan. itu jam satu siang gitu...
emang.... sekarang lagi KANKER "OM TELOLET OM"

dan parahnya... gue sekarang lagi ada di @wifi.id corner...
dan lo tau,, satpam sama petugas indihome di sini, lagi bicarain Trending Topic Indonesia ini,,,
sambil sesekali mereka teriak "Teeelooolleeeetttt"

parah men..
dan gue cuma mau bilang... "TTTEEEEEEEELLLLOOOOOOLLLLLLEEEEETTTTT"

Thursday, December 15, 2016

Butuh Kejelasan dari Cinta ini

Digantungin itu emang gak enak sihh,,
terutama di atas seutas tali cinta dan kita tergantung disana dengan keadaan dibawah kita ada seribu paku yang
siap menusuk bila kita jatuh, sakitnya yang tak terhankan banget. dan diatas kita ada sebuah jendela yang dimana
tempat kita bisa selamat dan menghindari paku-pau tersebut.


BUTUHnya tuh sekarang !!

huuufffttt,,---
Gue udah sering banget digantungin, terutama ama nyokap gara-gara salah beli cabe.
njiirr bukan itu maksudnya.
well, gue emang lagi deket sama seseorang yang sebenarnya sih... gue bingung gimana ngejelasinnya.
jadi gini, gebetan gue ini sebenarnya kami udah saling jujur sama perasaan masing-masing.
dia juga punya rasa yang sama kayak gue. tapi dia gak mau memulai hubungan itu. *plisss dehh ahh...*
jadi, sekarang kami ibaratnya adalah TTM. Temen Tapi Memasukkan *???* (Teman Tapi Mesra)

kami temenan tapi kelakuan gak kayak temen malahan lebih kayak pacar. *itu sih yang gue rasakan*
but, asal gue tanya alasan kenapa dia gak mau pacaran adalah DIA MASIH TRAUMA SAMA MANTAN DIA DULU.
njiiirrr...
dikira bencana alam segala pakek trauma...

PLIS DEH AHHH... Cewek kenapa ribet banget siihh,,
banyak banget traumanya. yang trauma pacaran, pacar orang, mantan, mantan orang. semua di trauma-in.

gue sering banget ngasih perhatian lebih keDia, tapi dia-nya?? tunggu gue kasih kode baru gue dikasih perhatian.
kalo gak dikasih kode, hmmm.. sampek Dora the explorer jadi nenek-nenek pun gak bakalan peka.
MISKIN PERHATIAN hiksssss :'(

tapi sekarang, ada yang berubah men...
sebelumnya gue sama dia deket banget. bahkan tiap hari gak pernah lepas dari sms-an.
sebelum gue pergi sekolah, sebelum pergi ke kantin, sebelum gue pulang, sebelum gue mandi, bahkan sebelum gue berak dan sedang berak pun gue tetap sms-an sama dia.
kami selalu ngasih kabar apapun yang kami lakukan.
hmmm,, but... karena gue PKL (Pedagang kaki lima = Praktek kerja lapangan) gue jarang jumpa dia.
tempat PKL yang jauh dan jarak yang lumayan.
sms-an pun udah hampir gak pernah. gue inget terakhir kali sms-an sekitar 4 minggu lalu. itupun cuma say 'HI' doank.
udah gitu aja.
perhatian dia yang gue kodein udah gak dilakuin.
kadang kami ketemu tergantung hari.
kalo gue PKL masuk shift pagi nahhh siangnya atau sorenya gue bisa jumpaan sama dia saat dia pulang PKL.
kalo gue PKL masuk shift sore naahh gak ada ketemuan.
dan shift ini berganti sebanyak 4 kali dalam sebulan.
jadi dalam sebulan gue ada 2 minggu masuk shift siang dan pagi.

*ribeett ahhhhh*
namun, walaupun gue ketemu ama dia, tetep.... kodean gue gak dapet. kayak signal gps yang ilang saat lo lagi tersesat dihutan.
sebelumnya siihhh,, kami selalu ngutarakan perasaan. dan dia bilang kalo dia 'sayang' ama gue. dan begitu hal nya dengan gue.
tapi... sekarang??? gue masih penuh pertanyaan.. 'apakah dia masih sayang ama gue?'
hmmm,,, katakan lebih keras!! sekali lagi, lebih keras!! *Dora nanyak ke lu guys* bazeeenggg....

bahkan di hari ULTAH gue sendiri. gue berharap dia yang ngucapin pertama kali. but the truth... ndak sama sekali.
bahkan setelah besoknya baru terucap.
njaaayyyy.... :'(

APA GUE HARUS BERGURU SAMA MANTAN-nya DIA ?? AGAR DAPAT KEJELASAN YANG CUKUP MEMUASKAN...   
satu hal yang gue tau,, dia sama mantannya baru putus beberapa bulan lalu...
dan faktanya, mantannya hanya butuh waktu sekitar sebulan untuk akhirnya mereka bisa pacaran.
njaaayyy.... gue sendiri udah hampir 6 bulanan coba pdkt dan belom ada jawaban yang puas dari dia. *apa gue suruh dia ikkeh-ikkeh baru gue puas :v njiirr gak ahh*

apa mungkin faktor FISIK??
jelas donk salah satunya ini. sebab cowok gendut itu cuma jadi bahan bullyan doank.
mantan dia jelas lebih dari gue. lebih ganteng, lebih kurus, lebih keren, lebih semuanya...
nah gue? cuma satu kelebihan. kelebihan lemak. ganteng enggak, kurus di-impian doank, keren mah cuma dimata nenek gue doank itupun saat nenek gue gak pakek kacamata minus 6nya dan dilihat dari jarak 5 meter.

gue gatau gimana mantannya bisa sebentar itu untuk pdkt sama dia.
hmmmm,, sekarang kecurigaan gue bertambah satu.
apa mungkin dia gak pernah suka ama gue dan semua ini karena kasihan?

fix, kalo gini mah ngenes banget....
rapopo arya... rapopo ndok....rapopo yoo...

trus, kalo jadinya gini sekarang gue harus ngapain?
apa gue harus berguru sama avatar menguasai 5 elemen kehidupan dan mengendalikan dunia lalu membantu doraemon
mencari kitab suci untuk diberikan sama kera sakti yang nantinya mengalahkan saitama yang telah jadian sama chibi maruko chan?
fuuuuuuccckkkk.....

gue butuh kejelasan dari dia..
GITA FITRIAAAA......
apa semua ini hanya permainan yang dimulai tanpa menetapkan peraturannya terlebih dahulu?
semoga aja enggak.
karena aku gamau kamu jadi orang ke 18 dalam list penolakan cintaku.
njaaayyyy..... galau amat daaahhhh....

 

GolilaUnyu.Cerita.Gue Copyright © 2014 -- Template created by O Pregador