Sunday, March 29, 2015

Start From This Place



Gue gatau kenapa gue bisa lahir di keluarga ini. Gue merasa seperti ada keganjalan atas asal usul gue. Bahkan sampai bentuk tubuh gue juga merupakan misteri. Gue ini tumbuh ke atas atau kesamping???. Itu masih jadi pertanyaan kuat bagi gue. Dan satu hal lagi kenapa dirumah ini cumin gue yang keliatan waras??? Anehhh banget.

Nyokap, adalah orang yang paling cantik di dalem rumah. Sebenarnya ada adek gue, tapi adek gue masih kuntet alias belum dewasa. Nyokap haru dibilang cantik dirumah, kenapa kalau gue, bokap dan adek gue bilang nyokap jelek, mampuss bisa ancur satu rumah dilempari barang sama nyokap. Dan satu hal lagi, setiap minggu bokap harus terpaksa makan mie doank di kerjaan, sebab semua uang harus diserahkan ke nyokap. (parah bener ni nyokap gue).

Hal yang paling gokil lagi dari nyokap adalah, selain nyokap galak, nyokap juga senang nonton drama korea yang dimana ada pemeran protagonis yang dibully sama antagonis. Nih kalo nyokap gue jadi sutradara pasti.. pasti film yang sebenarnya punya durasi panjang jadi singkat karena nyokap gue asal nonton pasti dengan emosi.  “Itu kenapa?? Kenapa asik disiksa aja dia??? WOI… Lawan lah…!!! JANGAN nangis aja kau!!  Ahhhh PAOK kali masa digituin Cuma bisa nangis kau..!!! LAWAN DIA… LAWAN BEGOOO!!!” dan tiba tiba tv kami meledak karena dilempar sandal sama nyokap “EMOSI AJA DIBIKINNYA, MAMPUS KAU KAN, kalo gini kan cepat abis ceritanya” dan itu paling yang ngeh- banget. Dan mungkin pun nyokap jadi dapet gramy award dengan kategoril “Sutradara ter-EVIL”

Emang nyokap gue gak terlepas sama yang namanya tv, bahkan ada sebuah lemari dimana tersimpan semua DVD korea dan drama korea koleksi nyokap. Pernah sekali waktu itu lagi zamannya film BBF alias Best Bokep Forever, (lohh kok jadi bokep??) enggak lah, alias Boys Before Flower. Nahh jadi nyokap ngotot pengen beli kasetnya yang original. Gileee pasti mahal tuh kalo original apalagi lagi best. Dan akhirnya bokap terpaksa bongkar celengan ayam untuk bela belain beli kaset BBF buat nyokap. Emang gue gak habis piker sama nyokap gue ini. Sifatnya beda amat sama gue. Jangan jangan gue bukan anaknya???? Ah yasudah lupakan sajalah…

Bokap, adalah orang yang TSI alias Takut Sama Isteri. Dan gue heran kenapa bokap gue bisa nikah sama nyokap gue?? Dan gue bertanya sama bokap gue “Yahh.. kenapa sih ayah bisa nikah sama ibu?? Kok mau ayah?? Kan galak gituh kayak Toa mesjid!” kata gue. “hussshhh diem, ntar ibumu dengar.!!! ayah tau sifat ibumu, walaupun dia galak tapi hatinya lembut selembut kapas”. “kapaaasss???? Kalo kapas mayat sih mungkin aja” piker gue dalam hati.

Ayah gue ini tipenya suka ngomen apa aja yang menurutnya gak enak dipandang. Kalau bokap gue dijadiin sebagai dewan juri segala acara pasti tuh acara bisa bubar karena Komennya Bokap gue yang bikin kesel.
JAdi pernah sesekali gue dan bokap tidur bergadang dan nonton film gituh. Sumpaahhh Absurd banget ni bokap gue, Dari awal cerita sampai akhir cerita ngomen aja kerjaannya. “Itu masa manusia bisa lari secepat itu?? Bisa terbang pulak di pohon pohon, Film apaan ini?? Gak mendidik!!! Bisa hancur bangsa Indonesia dibuat perfilman Indonesia” kata bokap gue, dan gue hanya berkata dalam hati “Yahhh yahh.. Namanya juga film, ini kan film twilight yaiyalah lari kenceng kan vampire,”. Bukan hanya di film twilight aja, di film kartun pun juga gitu “Itu masa Mainan bisa ngomong,??? Apa apaan itu? Itu lagi!!! Masa Mobil bisa ngomong, punya mata pulak tuhh!!! Apa apaan ini??? Gak masuk akal ini filmnya, begoo yang buat film”.  Absurd kan!!! Dan lagi lagi gue hanya berkata dalam hati “Yahh… Namanya juga Film, dan ini KArtun loh yahh!!!”

Emang aneh kehidupan dan kebiasaan nyokap bokap gue, salah satu yang bikin gue paling aneh adalah soal perebutan giliran ngasih uang jajan. “Bu… Itu kasih si arya uang jajan, ayah lagi gadak uang!!” kata bokap. “Apa??? Kan kamu yang kerja!! Kenapa harus aku yang ngasih??” nyokap balas. “Kasihlah!!!” suruh bokap. “Gak, pakai uangmu dulu!!!”. Nyokap gue gak mau kalah. “Yaudah!!!” akhir bokap. “Yaudah Tuh Arya gausah dikasih jajan, !!!” balas nyokap. “Betul” Bokap membenarkan. Anjiiirrr… gue yang jadinya korban uang jajan oleh kekejaman duit nyokap bokap. -__-

Huhh…. Kalo adek gue sih gadak yang istemewa dari dia, tapi adek gue ini emang aneh sih. Adek gue sekarang kelas 5 sd, tapi satuhal yang bikin gue kesel sama dia!!. Jadi walaupun adek gue udah kelas 5, dia masih ngompol. Dan gue selalu ngehina dia. (emang hidupnya hina banget dan makin tambah hina karena dilahirkan).

Jadi waktu itu gue abis cuci muka pagi pagi, “Bu… Mana Handuk??? Muka arya basah ni!!”. “ituu!! Ambil aja yang ada di gantungan kamar mandi sana!!”. Dan gue mengambilnya, gue keringkan muka gue pake kain basah yang dibilang nyokap, tapi kenapa ada sedikit rasa asin dan bau lecek gituh?? Tapi yasudahlah.

Setelah selesai adik gue si silvi ngetawain gue!!, “Kenapa ketawa kau???”. Tanya gue. “Itu muka abang, abang ilap pake kain ini???”. “iya, emang kenapa???” gue penasaran. “hahahahah… ngompol aku pakek dijadikan handuk segala. Ahahah”. “anjiiirrrr lo..!!!!”
Kurang ajar banget ni anak, emang udah terasa asam asin juga tuh kain tapi gue cuekin aja, ternyata itu Ngompol nya silvi!!! Absurd gue!!1 !@#$%#!

Emang keluarga gue seperti keluarga minus yang antah berantah.
Tapi walaupun gitu gue tetap cinta sama keluarga gue sendiri, emang Cuma Nyokap, Bokap dan adik gue aja yang rada sarap, tapi kalo gue enggak.
Gue gadak kebiasaan buruk (sengaja bilang gitu karena kan gue yang nulis jadi ya harus ditutupin donk)

0 komentar:

Post a Comment

 

GolilaUnyu.Cerita.Gue Copyright © 2014 -- Template created by O Pregador