Sunday, March 29, 2015

Hari Pertama Di Sekolah Baru



Pendaftaran, dan Mos yang gia gilaan sudah gue lewati, dan kini saatnya masuk ke sekolah baru. Perasaan gue sih biasa aja ya, Nothing special gituhh…
Ya palingan gue juga dapat teman yang sama anehnya dengan gue, tapi mudah mudahan enggak lah.

Malam sebelum masuk ke sekolah baru, gue mempersiapkan barang barang yang akan gue bawa. Seperti Bom atom, AK 47, Granat launch, Machine gun dan Dual eagle. (busyetttt gue sekolah kimia bukan sekolah militer).

Enggaklah, gue Cuma mempersiapkan buku buku tulis dan buku pelajaran.
Sampai disekolah gue agak sedikit bingung karena gue gak tau dimana kelas gue. Mau nanyak ke guru, gue orangnya tipe malu malu. Gue bingung apa yang harus gue lakuin???Gue punya ide akhirnya, gue pura pura amnesia aja “Tidaaakkk, Adakah yang bisa menolong saya??? Saya amnesia dan saya lupa dimana kelas saya!!! Tolongggg!!!!”. Tapi mungkin akan dijawab salah seorang guru “Maaf nak, kamu gak amnesia, kamu kan murid baru jadi mana punya kelas, sudah jangan banyak alas an!!!”. Dan gue Cuma bisa “!@#$%^&”

Setelah mencari cari kelas gue yang memakan waktu 9 bulan 10 hari (layaknya orang hamil), gue mendapatkannya. Sumpaaahhhh kelas gue seperti abis kena Bom atom dan lalu di renovasi lagi. Soalnya sempiittt amat, gak bisa dibilang sempit sihhh, tapi bisa dibilang keciilll….  (ni sekolah gak liat apa badan gue segede gentong air gini??? Masa kelasnya kecil gini!!!)

Tapi syukuri aja lah apa yang ada. Yasudahlah apa boleh buat (gue rasa kata ini udah sering gue ulang ya, mungkin lo jijik baca kata gue ini -_- )
Saat masuk kelas, gue milih tempat yang akan gue diami dan bikin sarang telur disana. Gue milih tempat duduk tepat didepan guru. (wihhhhh anak baik gue kan!!! Tapi sayang “kalo depan meja guru gue gak bisa nyontek waktu ujian T_T )

Untuk kawan sebangku, gue sebangku sama yahya (salah seorang teman yang gue kenal waktu Mos juga, ya emang gue gak nyeritain dia).
Buat sekedar info, Si yahya ini orangnya terkenal sering dekat sama cewek cewek, ntah pakek jurus apaan gue gak tau, emang suka banget cewek dekat sama dia. Ya kawan kawan sekelas sih manggil dia dengan julukan Emon (orang yang dikenal sering sodomi anak orang). Mungkin karena tingkah lakunya sering dekat sama cewek makanya dijuluki emon.
Dan satu info lagi, si yahya kalau udah sama cewek pasti lupa waktu dan lupa sama teman. (ini anak emang ngajak berantam). Udah sekedar aja info tentang dia



Karena terpaksa aja gue duduk sama dia, kalu enggak sih gue ogahh banget.
Tepat dibelakang tempat duduk gue, berdiam diri sosok makhluk yang telah lama ada sejak zaman atok adam yaitu Sang Raksasa Buto Kuning (alias Tinja) dan temannya Nenek Grandong pakek daster dan berbibir layaknya Kiwil. Ahahahha kidding, itu teman gue namanya Winda sama Isna.

Pertama awal masuk kelas mereka berdua yang gue kenal (kalo si yahya emang udah kenal dari Mos). Pertama liat isna perasaan gue sihh takjub ya, tampak cantik gitu soalnya dia pakek kacamata dan terlihat manis gituh. Jujur gue dulu ada rasa sama isna tapi Cuma kayak cinta monyet (gue cinta dan Isna Monyetnya).

Dikelas gue seperti orang bodoh, kenapa karena gue Cuma duduk diam di dalam kelas gatau mau ngapai solanya gue belum kenal amata sama kawan kawan kelas. Gue udah coba kenalin diri “Halo nama gue arya, salam kenal” . dan jadinya “gadak yang nyuruh lo kenalin diri”
Anjiirrrr ni orang. Yasudahlah apa boleh buat (lagi lagi gue mengulangi kata kata ini )

Saat wali kelas kami masuk disaat itulah gue mengetahui nama nama anak anak codot ini.
Soalnya kami satu persatu disuruh memperkenalkan diri masing masing. Tiba giliran gue, waktunya gue memperkenalkan diri gue dengan rasa ke-PD-an “halooo… Nama saya Muhammad Arya, asal sekolah MTsN 2 Medan dan saya berjenis kelamin laki laki”. Lalu ada sahutan dari belakang “kalo lo laki… mana buktinya kok gue gak liat????”. Karena gue kesel gue jawab aja lagi “maaf Lo siapa ya???? Gue gak kenal tuhh”. Ahahah mampus lo

Emang ngeselin semua sihh teman teman sekelas gue, atau karena kami amsih baru makanya tingkahnya cari perhatian gituh??. Hahh… Yasudahlah apaboleh buat, itukan hidupnya.
Jam istirahat berbunyi, gue mau ke kantin tapi gue belum bisa beradaptasi sama lingkungna setempat. Gue Cuma duduk manis layaknya anak perempuan yang salah pakek baju malah baju cowok yang dipakeknya. Idihhhh… sadisss tuh

Gue cuma bercerita aja sama isna, tetangga sebelah Negara (maksudnya belakang tempat duduk aja). Cara ngomong isna ituh pas pertama masuk hamper mencetak skor peniru miyabi terbaik, gue makin gak mood.
Akhirnya gue keluar aja dari kelas dan pergi ntah kemana. Yang penting cari angin aja lah. Emang banyak sih cewek cantik di sekolah ini, Cuma rata rata pada rada rada anak alay semua, bahkan ada yang mendekati Cabe-cabean.

Gue rasa kalo gue satu kelas sama cabe cabean bisa gak tahan gue, gileee soalnya cabe cabeannya udah gak kayak anak sekolah lagi tapi udah semacam kompetisi “nahhh ayo.. kita panggilkan cabe cabean dari Kolong jembatan ancol, ini dia cabe cabeannya… wahhh sungguh mempesona bukan????”. Soal sekolah, itu bukan salah sekolahnya, melainkan salah anak muridnya. Ya pasti sekolah udah ngasih hukuman yang berat tapi ya gimana lagi??? Anak muridnya yang bikin ulah. Tapi sekolah gue emang ketat peraturan, sering juga ada razia kerapian pakaian seragam. Tapi pasti ada aja yang lolos. (mungkin dia berguru sama Ki Joko Pintar makanya jadi pintar).

Cukup bicara tentang cabe cabeannya. Saat gue jalan jalan di sekolah, gue melihat sosok bidadari yang sepertinya jatuh dari surga (plisss.. ini bukan lagu CJR). Dia cantik abiss… gue pengen tau namanya siapa, dan gue pengen kenalan langsung ke-dia. Nampaknya sih dia anak kelas dua. Cocok banget sama tipe gue.

Sekedar info, gue punya tipe  cewek yang gue idamkan antaranya Cewek itu rambut panjang, pakai kacamata, dan senyumannya manis. Dan tipe ini cocok banget buat  kakak kelas dua itu. Gue ikutin dimana kelas kakak itu, terus gue ikutin. Sumpahh,, dia cantik banget, senyumnya juga manis ditambah dia ada senyum pipit. Mungkin gue rasa kalo senyumnya ditambahkan Teh jadinya bakalan Teh Manis kali yee…

Terus gue ikutin kakak itu, tapi karena gue dipanggil sama orang yang entah siapa gue jadi terhenti. Haduhhh sialan.

Gak jadi ketemu kaka itu. Gue balik ke kelas dan merenungkan diri. “Pokoknya gimana caranya gue harus kenalan sama kakak itu” piker gue dalam hati.

Hari pertama sekolah gue lewati dengan pengalaman bertemu si kakak yang bikin gue jatuh hati sama dia. Kakak yang cantik, manis dan pakai kacamata dan sesuai sama tipe gue. Ya mudah mudahan gue bakalan ketemu sama kakak itu lagi dan bisa kenalan.
Lumayanlah buat hari pertama sekolah

0 komentar:

Post a Comment

 

GolilaUnyu.Cerita.Gue Copyright © 2014 -- Template created by O Pregador