Sunday, March 29, 2015

Dia Mempesona




Gue lagi asik asiknya main game di dalam kelas. Saat itu hari jum’at, sehabis sholat jum’at gue balik ke kelas dan rencananya sih pengen ekskul gitar tapi karna masih lama gue akhirnya main game aja dulu. Dikelas Cuma ada gue. Gue sendirian tanpa seseorang yang menemani dan sunyi sepi tanpa terdengar sekecil suarapun. Lalu tiba tiba jatuh orang dari atap dan bilang “aku bidadari jatuh dari surge dihadapanmu.. eaa” gilaakkk… mana ada orang jatuh langsung dari atap sekolahan gue. Hahaha gue becanda

Jadi saat asik asiknya main game, gue dikejutkan sama penampakan kuntilanak bugil didepan mat ague dan bilang “Cuma goceng kok” ogaahhhh…. Gue mendingan enggak. Hahaha gue becanda lagi. Gue dikejutkan sama teman gue namanya Salsa. Dia teman sekelas gue yang bisa dibilang lumayan lah.

Jadi setelah dihitung dengan rumus pertambahan penduduk yaitu penduduk yang meninggal dikurangi sama penduduk yang masih hidup, yang ada dikelas hanya ada 2 orang. Yaitu gue dan salsa. Masa bodo sama salsa yang penting gue main game aja. Kami pun sibuk dengan urusan masing masing, salsa dengari lagu dan gue main game.

Dipertengahan game gue terhenti dengan suara seseorang yang pada awalnya gue kira itu suara kuntilanak yang nawari tubuhnya goceng tadi. Ternyata bukan. Itu suara salsa yang lagi menyayikan salah satu lagu yang terkenal yaitu Ayu Ting Ting “Kemana”. Gue agak ambigu sama ini lagu. “Kemana 3x tinggalnya sekarang dimana?” nah ada lirik seperti ini dan gue ambigu dilirik ini. Saat gue denger lagi ini gue marah marah. “Lo nyarik alamat aja gak nyampek nyampek malah lo nanyak alamat ke gue? Lo nanyak tinggalnya dimana? Lahhh mana gue tau begoo???”

Gue bengong sambil ngeliatin salsa. Gilee suaranya bagus amat, amat aja gak sebagus itu. Gue merasa ada gaya magnet yang mengikat suara itu terhadap hati gue. Gue saat melihat salsa nyayiin lagu itu, Gue perlahan ngeliat salsa dan berkata sendiri dalam hati “Tuhaaan… ini cewek cantik bener suaranya, Wajahnya juga cantik. Apakah dia bidadari yang jatuh dari surga? Gak mungkin, pasti dia malaikat…. Malaikat??? Apa??? Jangan jangan gue udah mati??? Tuhan kalo emang bener dia malaikat? Gue gak mau ngeliat dia??? Gue gak mau matiiii….!!!”

“ya… lo kenapa?” Tanya salsa. “engak apa apa, itu tadi ada anu-“ jawab gue gerogi. “anu siapa? Siapa yang megang anu?”. Perlahan gara gar ague bilang  “anu” ke dia gue lama lama agak berpikiran jorok. “bukan anu ku… tapi anu-mu.. ah anu kita, ah sudahlah lupain aja” jadi jorok kan.

Hening…
Dan tiba tiba teman kami yang namanya vivi datang dengan mulut antah berantah. “woiii ayo buruan dibeli dibeli sempak belampu ayo sayang anak sayang anak…” kata vivi. Hahah gak gue becanda. Vivi malahan nge-comblangi kami berdua. “cieee arya sama salsa berduaan, cieeee suka ni yee…” kata vivi. “vii… lo apaan sih?? Diem gak atau..”. “atau apa? Atau jangan jangan lo mau nembak salsa kan??? Cieeee…”
Nih anak emang gak bisa diem. Cara bikin dia diem Cuma satu, Lo bunuh dia. Simple kan dan mudah banget. Tapi dari hasil nge-comblangi kami berdua, vivi membawa berkah ke gue. Gue jadi perlahan suka sama salsa. Gue seakan akan saat melihat salsa itu diibaratkan melihat padang ilalang yang luas dan banyak kuda poni berkeliaran. Sungguh indah. (kuda poni?? Ya gue suka kuda poni… kenapa?? Lo mau protes?).

keesokan harinya gue saat di rumah minta agar cepat cepat diantar ayah gue. Entah kenapa gue pengen jadi yang pertama ngeliat salsa masuk kelas. “yah.. cepat, ayo nanti telat?” kata gue. “iyaaa…” jawab bokap. 10 menit kemudian gue bangunin lagi. “yahhh ayo cepat ntar telat lho” gue mencoba membangunkan lagi. “sabar ari….” Jawab bokap perlahan. 30 menit kemudian gue mencoba membangunkan lagi “ayaaahhhh… ayolahh ntar telat loh…”. Kali ini bokap nge-respon “apaaa sihh??? Kamu gak liat itu jam berapa? Ini jam 4 pagi Ari.. masih jam 4 kamu kecepatan.. liat donk”. Absurd gue… pengen cepat malah jadinya kecepatan.

Saat sarapan, “bu, ari berangkat dulu ya” pamit gue. “iyaa hati hati ya…..” seperti biasanya nyokap gue menerangi terlebih dahulu. “…Kamu jangan jajan sembarang soalnya mama baca diinternet sudah banyak makanan yang mengandung zat zat berbahaya bagi tubuh dan Bla..Bla..Bla….” panjang banget kayak rel kereta api. Nyokap gue emang gitu orangnya.

Gue akhirnya pergi meninggalkan rumah. Gue diantar sama bokap sampai di sekolah. Dan terjadi, Gue yang datang pertama kali di kelas. Gue pencetak rekor. Gue berharap yang datang kedua adalah si salsa. Entah kenapa lama kelamaan gue jadi cinta sama salsa.

Waktu tang gur tunggu tunggu datang juga, Gue melihat si salsa datang. Gile banget ni anak, layaknya di film film, jilbabnya berkibar kibar seperti bendera sekolahan. Lalu gue sapa dia
“salsaaa…. Pagi” sapa gue lembut. Lalu dia balas sapaan gue “Lo siapa ya???” anjiirrrrr ni anak. Ahahah gak gitu, dia jugak balas “pagi juga”. Gue sih berharap dia balas gini “Pagiii sayangku arya.” Tapi itu ngimpi yang gak bisa kesampaian.

Gak habis habisnya gue ngeliatin si salsa, mulai dari jam pelajaran pertama sampai terakhir, dan karna ngeliatin aja gue sampai kena marah guru “Aryaa… Kamu jawab pertanyaan Ibu, Kenapa sin 30 sama dengan setengah???”. Dan karna masih ngeliatin salsa terus tersentak gue pun jawab dengan terbata bata “Karena dia cantik, manis dan enak dipandang bu”. Guru gue sontak marah “apaaaa?????? Sekarang kamu keluar dari kelas!!”. Amsyoonggg gue, gara gara itu bisa di keluarin jam pelajaran.

Tapi emang sih… Cinta itu bikin kita bodoh sesaat, karna cinta itu butuh perhatian seutuhnya dan saat itu juga lah kita harus meninggalkan kepintaran dan memilih untuk jadi bodoh. (widiiiihhhhh…. Ngomong gue keren abis)

Waktu jam istirahat. Gue cepat cepat ngajak azis ke kantin. Buat duduk tepat didepan salsa nantinya. “Ziss… Liat tuhh salsa datang, Woiii Lo yang Gue gatau namanya dan yang duduk didepan gue, Minggir lo”. Gue pun jadi belagak seperti pereman pasar baru.

Gue melihat salsa lagi sibuk nyarik tempat duduk, dan gue bertindak “Sal…. Sini!! Disini ada tempat duduk kok!!” Gue manggil dia dengan hati getar. “Oh arya,,, Oke”.
Dia datang dengan gayanya yang mempesona banget, sumpah Dia mempesona. Senyumnya aja bisa bikin ikan buntal jadi kurus dan gak buntal lagi. “hmm… makasih ya ar, dah ngasih tempat duduk” kata salsa. Sumpaahhh cara dia bilang itu lembut banget bahkan Syahrini pun kalah.
Gue pun membalas dengan nada yang lembut juga “Iya, ga masalah kok, kebetulan tadi yang duduk disana udah selesai makan!!” (selesai makan??? Ah Sudahlah.. biarkan gue berkarya)
Gue sibuk ngeliatin si salsa aja, dari sampai dia suapan pertama sampai illernya jatuh ke kuah mie nya. (walaupun itu iller tapi dia tetap cantik kok)

“Udah selesai makannya sa???” Tanya gue. “Udah kok,  kenapa??? Kamu mau minta ya tadi?”. “ahhh enggak kok.” (padahal dalem hati gue juga laper sih sebenarnya).

Selesai makan salsa pun pergi ninggalin gue, “ohhhh tidaaakk??? Kenapa ini cepat berakhir??? Kenapa tuhann??? Gue masih pengen ngeliat dia!!! KENAPA????” kata gue. “ahhhh lebay lo.. kan kita satu kelas sama salsa bego!” kata temen gue yang sok tau segalanya ini. Karena sangking sedihnya bahkan gue lupa kalo gue satu kelas sama salsa. Emang bego gue.

Emang gadak cewek yang secantik salsa didunia ini, ya ada sih tapi berbanding sedikit lah seperti Miyabi Natsuyaki, Mario Ozawa, Kirina Ohayo dkk. (itu mahh bintang bokep semua begoo). Salsa emang gadis yang mempesona buat gue. Kenapa enggak?? Dia baik, manis, ramah, ngangenin, dan bikin jantung deg-degan. Pokoknya bagi gue Dia Mempesona banget lahh… Gue jadi makin tambah cinta sama dia. Ya walaupun gue tau dia gak bakalan jadi pacar gue, dan itu paling menyedihkan. Tapi tak apalah, ngeliat senyumnya aja gue udah kegirangan seperti Tante Tante Girang di film bokep itu.

Satu hal yang mau gue sampein dan bahkan kata kata ini udah gue ulang berulang kali,  yaitu “DIA MEMPESONA bangeett……….!!!!!!!!11”

0 komentar:

Post a Comment

 

GolilaUnyu.Cerita.Gue Copyright © 2014 -- Template created by O Pregador