Sunday, February 1, 2015

Belajar menjadi Thriller Gamer






Jadi ceritanya dimulai sejak gue smp

            Waktu itu tepatnya gue lagi sukanya main games. Ya seperti games ngerias wanita, memakai kan  dia baju yang awalnya kagak pakek sempak dan  itu games terindah bagi gue hahahah. Kagak kagak, gue becanda.



Ya layaknya lelaki ya, gue sering maen games perang, games bunuh bunuhan, dan games yang sering dimainkan cowok macho lainnya. Tapi kebiasaan gue memainkan games perang ini jadi hilang semenjak gue dikasih tau temen gue tetang salah satu games horror atau Thriller game.



Nah waktu itu gue baca di majalah bokep katanya miyabi udah hamil 12 bulan dan gak tau bapaknya siapa. (lahh kok jadi ngomongin miyabi). Gak gitu, pada awalnya gue baca majalah dari kawan gue namanya suha. Ya.. di dalam majalah itu ada top 5 thriller game. Karena Gue gamers sejati gue mau coba satu persatu gamenya.



            Yang pertama gue coba game dengan judul “Amnesia”. “Waaahhhh dari namanya keliatan serem ni”  kata gue dalam hati. Akhirnya gue pergi ke tukang abang jual kaset game.

“bang kaset amnesia satu” gue mintak. “Amnesia itu jenis bokep yang gimana dek? Abang baru denger!” kata abang tukang kaset. “Haa??? Bokep???” kejut gue. Ternyata gue salah, gue beli kaset di abang tukang jual kaset bokep. Waduuhhh gawat.



Akhirnya gue pergi ke toko sebelah. “bang kaset amnesia satu” mintak gue lagi. “Kaseeettt??? Amnesiaaa????” Tanya abang itu. “iya bang, ada kan”   “ Disini gadak jual kaset dek, disini yang ada tuhh (sambil menunjukkan dagangannya) majalah majalah bokep” kata abang toko sebelah.

Amsyoongg gue. Malah toko majalah bokep yang gue datangin.



Karena takut yang ketiga kalinya gue datangin para penjual bokep itu, gue akhirnya nemu toko yang bener. Cara nemuin tokonya terbilang mudah. Cukup Lo cari toko yang ada pamphlet “Jual Kaset Game”. (kalo mudah kenapa lo tadi udah 2 kali salah begoo)



Akhirnya setelah terbeli, gue install kasetnya di komputer gue.

Selesai install, waktunya gue mainkan gamenya.

Awal pertama pembukaan game gue agak protes dikit sihh. Alnya di pembukaannya gue ngeliat ada anak yang ditinggal ayahnya didalam sebuah ruangan di dalam kastil gituhh. Emang bapaknya gadak kerjaan lain apa taruh anaknya di sana?? Ngapain??? Buang tenaga. Mendingan anaknya dijual kan bisa dapet uang sehabis dijual uangnya beli kaset bokep di toko abang abang tadi









Saatnya memulai game…



Anjriiiiiiiiiiittttttttttttttttt…………….

Gue kagak mau maen game ini, serem amat. Baru denger backsound aja gue udah takut gimana main kannya.

Akhirnya gue pilih ninggalin tuhh game. Dan beristirahat sejenak (lo istirahat maen game yang sama sekali belom ada lo mainin, sebego apa sih lo)





Setelah selesai gue piker piker sejenak.

“kalo gue mainin nih game, hantunya bakalan keluar gak ya dari computer gue??? Apa hantunya cewek? Kalo cewek sih gue rela, tapi kalo hantunya cowok terus nangkep gue??? Pasti tuh hantu homo banget… main gak ya?? Main? Enggak? Main? Enggak? Maiiiinnn????“



Akhirnya setelah cukup berbicara sendiri seperti layaknya orang sakit jiwa, gue putuskan untuk memainkan game itu.

Gue mainkan gamenya. Soal backsound gue lumayan udah agak berani.

“Gamenya gk seram kok” kata gue dalem hati

Gue disini didalam game seolah olah ingin mencari jalan keluar dari kastil itu. Tapi gue harus tetap sembunyi sembunyi soalnya gue kapan aja bisa dikejar sama hantu yang ada di game ini.

Gue cobak nyarik nyarik jalan keluar dari kastil ini dan berharap bisa memecahkan rekor sebagai pemain game tercepat.



Anjriiiittttt….

“Nihhh rumahh gede amat? Dimana pintu keluarnya. Apa kagak mubazir ni orang bikin rumah segede daun kelor ini??”



Gue terus mainin gamenya sampai..

Tiba disaat saat yang paling mengerikan, gue denger seperti ada auman yang seolah olah mendekat di diri gue di game ini. Gue lari lari terus berlari dan terbang dan berlari (itu lirik lagu kapten tsubatsa). Gue akhirnya dapet tempat persembunyian.

Didalam sebuah kamar rahasia di belakang lukisan gue bersembunyi. Gue mendengar auman itu lagi. Gue penasaran dan pengen liat siapa yang lagi mengaum itu.



Setelah beberapa lama gue melihat sosok tingii besar berjenggot memakai baju kemeja dan ternyata itu bokap gue. Ehh gak gitu

Gue melihat sosok makhluk seram. Gue gak tau jenis kelaminnya apaan soalnya dia bukan perempuan dan bukan laki laki. Kalo dikatakan perempuan dia gak punya tete dan kalo laki laki, gadak tonjolan di bawah. Dan gue menyimpulkan bahwa makhluk itu adalah bencong.



Gue sedikit takut juga sih, padahal itu cumin game tapi gue takut. Takut kalo dia keluar dari computer gue dan bilang “gue cewek bukan cowok, kemana tete gue?? Lo nyurik tete gue kan??”

Tapi setelah gak berapa lama kemudian makhluk bencong itu pergi. Ehh salah maksud gue cewek, kalo gue bilang bencong ntar dia keluar beneran dan nanyain tete nya lagi.



Setelah dia pergi gue keluar dari tempat persembunyian gue. Di game ini gue seolah olah beneran masuk ke dalam game. Gue carik carik pintu keluar dan akhirnya gue nemu sebuah pintu. Gue yakin banget ini pintu keluarnya. Akhirnya gue bukak pintunya dan bener itu pintu keluar. Gue jalan dan terus jalan, “tpi kok aneh ya ?? masa setelah nemuin pintu keluar gamenya gak tamat tamat jugak???” Yaudah gue terus jalan dan sampai di daerah yang keliatan gelap dan banyak pohon pohon jugak batu batu.



Gue heran ni tempat apa segitu jauhnya dari penduduk. Gue penasaran sama batu nya, soalnya ukuran batunya kok beraneka ragam dan unik unik. Ternyata setelah gue senter pakek lentera di game itu. Di batu itu tertulis



R.I.P

James Paul

1908-1934



Anjriiitttttt….. Kuburan,

Gue cepat cepat lari dan terus lari. Akhirnya karna orang di gamenya kelelahan dan gue berhenti.

Gue heran, Sebego apa sih sipemilik rumah yang bikin rumahnya ditengah tengah kuburan.

Kurang kerjaan banget.

Dan gue iseng iseng liat salah satu kuburan itu dan bertuliskan



R.I.P

Mhd. Arya

1999-2014



Amsyong ada nama gue.

Hahah kagak itu Cuma becanda



Setelah gue liat tenaga orang di games ini udah penuh gue lanjutin dengan berjalan dan sambil diberi penerangan hanya dengan sebuah lentera.

Gue terus berjalan. Dan gue terkejut saat mendengar Auman makhluk bencong itu lagi, ehh maksud gue cewek.



Gue lari dan terus lari. Sambil lari gue liat kearah belakang dan ternyata makhluk bencong itu, eh maksud gue  makhluk cewek itu lagi ngejer ngejer gue. Gue sontak langsung percepat tombol W dan spasi untuk belari kencang. Dan gue bersembunyi di belakang sebuah kuburan.



Suara auman itu masih terdengar di speaker computer gue. Gue jelas takut.

Yang lebih takutnya gue ngeliat perlahan dibalik kuburan bahwa si makhluk bencong itu ada di depan gue. Sedikit parno gue perlahan mengintip. Gue ngintip tepat dibawah kemaluannya yang gak jelas itu, gue kagak takut bintitan soalnya dia gak punya kemaluan.



Saat gue mengintip untuk yang ke tiga kalinya, gue ketahuan mungkin dia berpikir “ada yang ngintip kemaluan gue, kurang ajar..!!! gak tau apa ni kemaluan udah habis dimakan rayap?”

Hahah gak gue becanda.

Dia mengetahui intipan gue dan perlahan dia menhampiri gue. Gue parno lagi “waduuhh kalo gue game over nihh bisa bisa gagal gue dapat gelar gamers tercepat.”



Yaa.. dia semakin dekat, semakin dekat dan semakin dekat sampai ke-parno-an gue udah besar.

Dan… tiba tiba gue tersentak dan ada yang nepuk pundaj gue, gue langsung ngucap “AMPUUN ALLAHUAKBAR, SUMPAHH NCONG, TETE LO GADAK SAMA GUE, GUE BERANI JAMIN ATAS NAMA TETE LO”

Dan ada sahutan “Aryaaaa…. Kamu.. mama panggilin gak denger denger. Matiin tuh computer gihh makan malam sana!!”

Ternyata itu nyokap gue, gue betul betul parno tingkat dewa. Dan gue matiin komputernya dan beres beres. Saat gue lagi beres beres ada yang nepok pundak gue. Dan gue ngucap lagi sambil tutp mata “ALLAHUAKBAR NCONG KENAPA LO LAGI AMPUN NCONG”

Ada suara ketawa?? Gue heran dan membuka mata dan

“Anjriiitttt lo vi, bikin kaget abang aja”

“hahah habiss abang sih” kata silvi, silvi itu adek gue.



Gue tobat mau jadi Thriller gamers. Baru jugak satu games yang gue mainin itupun kagak selesai. Tobat main game horror, udah cukup parno tingkat dewa yang gue rasain ini.

Selepas tuh gue tobat main game horor, mendingan main game anak cewek kaliii.....
Share:

1 comment:

  1. SUMPAAAHHH GW CRINGE BANGET TULISAN GW YANG INI ANJING!!!!

    BGST...
    BUKAN GW NIH...

    ReplyDelete